Monday, 30 October 2017

Tiga Sebab Kenapa Malaysia Tidak Patut Menghantar Tentera ke Rakhine



Isu Rohingya yang tidak berkesudahan menimbulkan polemik di kalangan netizen Malaysia yang mudah sangat mempersoalkan kenapa Malaysia tidak membantu etnik Rohingya dengan lebih intesif atau dalam kata yang lebih kasar, kenapa tidak dihantar tentera kita membantu etnik Rohingya menentang tentera Myanmar. Ia tidak semudah diperkatakan. Di sini aku letakkan tiga sebab utama kenapa Malaysia tidak sepatutnya menghantar tentera ke negeri Rakhine bagi membantu etnik Rohingya mempertahankan diri dari serangan tentera Myanmar. 



1) KEKUATAN KETENTERAAN
Sesiapa yang menganggap kekuatan ketenteraan Myanmar adalah lemah akan aku katakan sebagai bodoh! Ini kerana Myanmar adalah negara yang berorientasikan pertahanan dan tidak seperti Malaysia yang menekankan diplomasi dalam menyelesaikan sesuatu isu. Myanmar, seperti juga negara-negara lain di rantau ini, giat membangunkan dan memodenkan kekuatan ketenteraan mereka. Malah kekuatan ketenteraan mereka dari tiga cabang (udara, darat dan laut) adalah sama atau lebih baik dari kekuatan tentera kita. Myanmar memperuntuk perbelanjaan yang besar dalam belanjawan tahunan mereka pada pertahanan. Myanmar menduduki tangga ke duabelas negara dengan jumlah anggota tentera yang aktif di dunia. Tentera infantrinya saja hampir 350 ribu berbanding Malaysia yang memiliki kekuatan kurang dari 80 ribu. 


Angkatan tentera Myanmar di kenali sebagai Tatmadaw. Tentera laut Myanmar (Tatmadaw Yay) dan tentera udara Myanmar (Tatmadaw Lay) mempunyai kekuatan ketenteraan yang hampir sama dengan Malaysia. Atau mungkin lebih tepat, mereka sedikit baik berbanding kita. Sementara tentera darat Myanmar (Tatmadaw Kyee) pula boleh dianggap sebagai hardcore soldier atu tentera darat yang tegar. Ini kerana Myanmar sejak merdeka pada tahun 1948, sering tercetus perang saudara yang melibatkan etnik minoriti yang menuntut wilayah autonomi. Antaranya Rohingya, Shan, Lahu dan Karen. Turut berlaku konflik antara kerajaan Myanmar dengan etnik Cina yang mencetuskan konflik Kokang Offensive.  

Pesawat MiG-29 yang menjadi tulang belakang tentera udara Myanmar

Hubungan Myanmar dengan negara jiran mereka seperti Thailand, Laos dan Bangladesh juga kurang baik. Kebanyakannya adalah kerana isu etnik minoriti dari negara-negara ini atau isu perebutan persempadan. Hanya China yang dilihat mempunyai pengaruh ke atas Myanmar dan Myanmar juga berusaha untuk menjaga hubungan mereka dengan China. Situasi ini memaksa tentera Myanmar sentiasa berada dalam keadaan siap siaga.

Kapal Shin Pyushin, salah satu dari dua buah frigate kelas Kyan Sittha, kapal termoden dalam inventori tentera laut Myanmar

Tidak seperti Malaysia, Myanmar bersungguh-sungguh membangunkan industri pertahanan mereka bagi membolehkan mereka mengurangkan kebergantungan pada negara luar dalam mendapatkan aset untuk memperkuatkan pertahanan negara mereka. Myanmar dikatakan mendapat bantuan secara rahsia dari Korea Utara untuk membangunkan teknologi peluru berpandu darat ke udara serta dikatakan bercita-cita menjadi kuasa nuklear dengan bantuan dari Korea Utara berdasarkan dari maklumat kebocoran Wikileaks.

2) FAKTOR GEOGRAFI
Kemenangan sebuah bala tentera tidak hanya bergantung pada kekuatan ketenteraan semata-mata. Faktor geografi juga memainkan peranan. Dalam isu menghantar tentera Malaysia menghadapi tentera Myanmar. Faktor jarak yang jauh menjadi faktor utama yang boleh menyebabkan tentera Malaysia kalah teruk!
Sebelum ada si bongok yang mahu menyatakan ayat cliche ‘belum cuba belum tahu’, aku mahu merujuk pada usaha tentera Russia yang menceroboh Afghanistan pada tahun 70an. Dalam keadaan daif dari segi persenjataan, militan-militan Afghanistan masih mampu menewaskan tentera Russia yang dilengkapi dengan pelbagai kemudahan persenjataan. Tentera US juga mengalami situasi yang sama sewaktu era perang Vietnam. Biar pun mereka tidak mengaku mereka tewas dalam peperangan dengan tentera utara Vietnam, namun kenyataannya mereka gagal dalam usaha menghalang terbentuknya sebuah negara Vietnam merdeka yang berpaksikan fahaman sosialis. Dan bagaikan tidak belajar dari sejarah, US melakukan sekali lagi dengan kali ini mengulangi kesilapan Russia di Afghanistan. Biar pun dengan sokongan negara sekutu kuatnya, US secara rasmi masih gagal mencapai objektif menghapuskan pengaruh (the so called) pelampau Islam. Taliban masih menguasai sebahagian besar tanah Afghanistan sementara kerajaan yang disokong US masih amat lemah sehingga masih perlu dipimpin tentera US untuk terus berkuasa. 
Dalam isu Malaysia menghantar tentera ke Myanmar, perkara yang sama perlu diutarakan.
Logistik!


KD Mahawangsa dan KD Inderapura, kapal yang mampu membekalkan bekalan logistik sekiranya tentera Malaysia beroperasi diluar negara.

Berada jauh dari pangkalan tentera di Malaysia, bagaimana tentera Malaysia mendapatkan bekalan logistik? Bekalan logistik ini adalah peralatan persenjataan, makanan dan minuman, sumber bahan api dan juga rawatan kesihatan. US dalam kempen di Afghanistan telah menjadikan lapangan terbang Bagram sebagai pangkalan utama mereka selain pangkalan tentera sokongan dari negara-negara timur tengah di Jordan dan Arab Saudi sementara Jerman menjadi pangkalan tentera perubatan. Bagaimana pula dengan Malaysia? Bekalan logistik tidak boleh dihantar dari Malaysia kerana faktor jarak yang akan menyebabkan kelewatan menyampaikan bantuan logistik. Dan keterlewatan bantuan logistik boleh membunuh tentera kita kerana tentera Myanmar tidak akan mempunyai masalah ini kerana mereka berperang di tanahair mereka sendiri. 
Dan bertempur di tanahair mereka sendiri juga memberikan tentera Myanmar kelebihan yang besar berbanding tentera Malaysia. Mereka tahu selok belok keadaan geografi di negara mereka. Mereka tahu suasana alam semula jadi di negara mereka. Dari cuaca, ancaman hidupan liar, penyakit dan ancaman yang mungkin tidak dijangka. Selain dari itu tentera-tentera Myanmar akan lebih bersemangat kerana menganggap mereka mempertahankan kedaulatan negara mereka dari pencerobohan kuasa asing. Tidak ada yang boleh menjadikan seorang tentera itu ampuh melainkan semangat yang jitu! 
Jadi jika Malaysia mahu menghantar tentera ke Myanmar, mereka harus memiliki forward operation base di Myanmar (dalam negeri Rakhinie paling baik) dan juga pangkalan sokongan di luar dari Myanmar. Pangkalan sokongan di luar Myanmar adalah agak sukar kerana perlu mendapatkan kerjasama dari negara luar. Negara manakah yang akan sanggup bersekutu dengan Malaysia? Indonesia tidak sesuai kerana Indonesia juga berada dalam jarak yang jauh sama seperti Malaysia. Tiga negara penting ialah India, Bangladesh dan Thailand. Aku tidak yakin India dan Thailand akan bersetuju untuk membantu Malaysia malah mereka sedaya upaya mahu menjauhkan diri dari isu ini seperti mana mereka menjauhkan diri dari isu pelarian Rohingya. Harapan hanya pada Bangladesh. Tapi sanggupkah Bangladesh membantu Malaysia menyediakan pangkalan sokongan pada negara yang mereka tidak pernah ada kerjasama ketenteraan sebelum ini?
Dan faktor kewangan juga memainkan peranan dalam mewujudkan pangkalan sokongan di luar negara Malaysia. Adakah Malaysia mampu membuka sebuah pangkalan tentera di tanah asing? Singapura membelanjakan bertrillion dollar untuk mewujudkan pangkalan tentera di Thailand dan Indonesia. Adakah Malaysia sanggup membelanjakan wang yang banyak untuk membina sebuah pangkalan tentera sementara hanya untuk menangangi isu Rohingya?

3) FAKTOR GEOPOLITIK
Ini faktor yang amat penting kalau sekiranya Malaysia berhasrat menghantar tentera ke negeri Rakhine untuk membantu kaum Rohingya. 
MALAYSA TIDAK BOLEH BERTINDAK SENDIRIAN!
Ya! Malaysia tak boleh sesuka hati hantar tentera ikut syok sendiri. Banyak implikasi politik yang akan memberi kesan yang besar pada negara. Jika Malaysia bertindak ssedemikian, maka Malaysia akan dilabel ‘Polis Asia Tenggara’. Satu gelaran negatif yang kita tidak mahu kerana ia akan hanya mengundang musuh. Malaysia perlu setidak-tidaknya mendapat sokongan dari dua atau tiga negara dari Asia Tenggara dan satu negara besar dari Eropah atau lagi baik, sokongan dari US bagi mengelakkan Malaysia dari dilihat sebagai sebuah negara kecil yang tunjuk samseng tak memasal!
Namun siapakah yang sanggup bersekutu dengan Malaysia? Kalau di Asia Tenggara kemungkinan Indonesia dan Brunei (Kesanggupan mereka amat diragui). Negara besar dari Eropah mungkin Turki. Tapi adakah sokongan dari Turki sahaja mencukupi? Bagaimana kalau Arab saudi atau negara-negara timur tengah bersetuju membantu? Ia masih tidak mencukupi!
Kenapa?
Kerana Myanmar memiliki sokongan yang kuat dari China dan Russia. China adalah sekutu rapat Myanmar sementara Russia adalah sumber utama Myanmar memperkuatkan kekuatan ketenteraan mereka selama berdekad lamanya. Russia dan China takkan berdiam diri membiarkan negara yang memberikan mereka keuntungan dari dikeroyok sewenang-wenangnya. Ini terbukti apabila China dengan sokongan Russia telah menghalang UN Security Council dari mengeluarkan kenyataan mengecam keganasan tentera Myanmar ke atas kaum Rohingya dalam mesyuarat yang diusulkan Britain pada bulan March yang lalu. Dalam erti kata lain Myanmar ada abang besar back up mereka. Malaysia ada siapa? Malah tidak mengejutkan kalau Russia dan China akan memberikan bantuan ketenteraan pada Myanmar kalau sekiranya tercetus konflik bersenjata melibatkan Malaysia (dan sekutunya, kalau ada).

Myanmar adalah sekutu kuat China di Asia Tenggara

Dan isu yang aku rasakan ramai orang terlepas pandang adalah pasca operasi ketenteraan. Jika ditakdirkan Malaysia (dan sekutunya, kalau ada) berjaya membantu menghalau tentera Myanmar dari terus mengganas di negeri Rakhine, apakah yang akan berlaku selepas itu? Adakah negeri Rakhine akan kekal di dalam Myanmar sebagai negeri dengan kuasa autonomi atau menuntut kemerdekaan? Bagaimana kerajaan mahu dibentuk? Siapa yang akan menjadi pemimpinnya? Ini akan menimbulkan masalah kerana Rohingya tidak memiliki kerajaan atau pemimpin yang popular selain masalah kepelbagaian kaum di Rakhine kerana kaum majoriti di Rakhine adalah kaum Rakhine yang beragama Budha diikuti Rohingya dan kaum-kaum minority yang lain. Adakah mereka mampu bersatu untuk mewujudkan kerajaan campuran tanpa mencetuskan perang saudara. 


Kumpulan Militan Haraqah Al Yaqin atau lebih dikenali sebagai ARSA (Arakan Rohingya Salvation Army)

Situasi tentera Malaysia sendiri bagaimana? Adakah tentera Malaysia akan kekal berada di negeri Rakhine bagi membantu melindungi negeri ini dari ancaman tentera kerajaan Myanmar? Kalau ya, sehingga bila? Adakah Malaysia punya kemampuan kewangan untuk melaksanakan operasi ini kerana belanjanya pasti besar. Adakah Kerajaan Malaysia akan membantu mewujudkan kerajaan Rakhine? Kalau kerajaan Rakhine dapat dibentuk, adakah ia akan dapat kekal lama dan bertahan kerana pastinya kerajaan Myanmar akan cuba mendapatkan kembali tanah jajahan mereka.

Kemampuan Tentera Malaysia tidak perlu dipertikaikan namun untuk mencapai kejayaan dalam sesuatu pertempuran memerlukan lebih dari sekadar kekuatan ketenteraan.

Semua persoalan ini harus diambil kira dalam usaha menyelesaikan masalah Rohingya. Dan ia tidak semudah yang disangkakan dengan menghantar tentera dan menembak mati seberapa ramai tentera Myanmar dan menghantar pulang pelarian Rohingya kembali ke Rakhine. Jadi jalan penyelesaian diplomasi yang diguna pakai Malaysia ketika ini adalah jalan yang terbaik. Biar pun memakan masa namun ia lebih menjamin keselamatan semua pihak.  
      



Monday, 31 July 2017

Novelette KRISIS 2


Dua penulis dalam satu antologi Novelet KRISIS 2.

Salah satu dari lima buku terlaris dari TEBOOK PRESS di Pesta Buku Kuala Lumpur 2017.
Antologi novelette KRISIS 2 dari dua penulis thriller, Khairul Nizam Khairani (ANARKIS) dan B Maryani (PENGAWAL CINTA PERIBADI). 

Ottawa – Khairul Nizam Khairani
Virus Ottawa telah merebak ke Malaysia. Koperal Azhar yang kematian keluarganya akibat dijangkiti virus tersebut telah menyertai unit Eradicator, satu pasukan yang menghapuskan manusia yang dijangkiti virus Ottawa yang telah mencapai tahap DELTA, yang telah mengubah mereka menjadi Polong.

0035 – B. Maryani
Pengera telah berbunyi. Seseorang telah melanggar peraturan. Taman Putra Height berdepan ancaman bom. Jika Misi di rumah bernombor 0035 tidak diselesaikan, seluruh kawasan perumahan akan dimusnahkan.


Harga: (termasuk postage) RM 29.00 (Semenanjung). RM 34.00 (Sabah dan Sarawak)

Sekiranya berminat boleh PM saya di akaun Facebook Khairul Nizam Anarkis 



Sunday, 2 July 2017


ORANG GAJI - Daisy Zahra
ORANG GAJI mengisahkan Mak Yam, seorang pembatu rumah pada keluarga Irham. Mak Yam seorang pengamal ilmu hitam dan cuba menguasai keluarga Irham kerana dendam. Isteri Irham, Sara koma di hospital akibat jatuh tangga. Rakan Irham, Doktor Fendi yang menjaga Sara seringkali mengalami peristiwa aneh. Dengan bantuan Ustaz Amin, Sara berjaya dipulihkan namun Sara mengalami amnesia dan tidak kenal siapa dirinya. Bila dibawa pulang ke rumah, Sara seringkali mengalami peristiwa aneh. Sering melihat kelibat seorang lagi pembantu rumah bernama Liya yang meminta Sara mencari kepalanya yang hilang.
Penulis, Daisy Zahra berjaya menimbulkan suasana seram dan misteri. Bagi peminat genre seram, patut beli novel ni. Cuma aku merasakan babak awal novel berkisar pembantu rumah yang sepatutnya menggantikan Liya iaitu Sara rasanya tidak perlu. Dahlah nama pun sama dengan isteri Irham yang buat aku keliru buat seketika sebab pada awalnya penulis tak cerita banyak pasal Sara, isteri Irham. Tiba-tiba muncul seorang lagi karakter bernama Sara. Eloknya kalau pembantu rumah ni diletakkan nama yang berbeza seperti Bobo the clown bagi mengelak kekeliruan. Dan aku pun kecewa bila watak Sara si pembatu rumah ni tak dikembangkan. Main mati macam tu je. Mungkin tujuan penulis mahu menimbulkan mood misteri dalam rumah Irham. Begitu juga dengan watak Zati yang pada aku pointless. Malah buat aku jengkel setiap kali kemunculannya dalam cerita ini. Malah aku rasa elok kalau penulis memperincikan lagi perjanjian Mak Yam dengan Mbok yang menjadi guru ilmu hitamnya.
Satu perkara yang aku sedar ialah tahap kejijikan novel ni yang boleh buat pembaca hilang selera makan. Jadi memang elok kalau dibaca di bulan puasa novel ni. Tapi bukan time dekat nak berbuka atau time bersahur. Overall aku puji kejayaan penulis meremangkan bulu roma aku dan membuatkan aku hilang selera nak makan kari.
Rated – 3 out of 5 star.

Monday, 7 November 2016

MALAYSIA-CHINA DAN LAUT CHINA SELATAN



Dah lama sangat aku tak post sebarang artikel. Naik bersawang dah laman sesawang ni. (get it? Laman sesawang bersawang? Ha! Ha! Ha!). Jadi kena jugalah aku post artikel memandangkan aku masih belum post sebarang artikel tahun ini. Taknak mati tak bernisan pula blog aku ni.

Isu yang paling hangat (sebenarnya banyak sangat isu hangat kat Malaysia ni) ialah isu Laut China Selatan. Aku pernah post artikel berkaitan Laut China Selatan beberapa tahun dulu. Aku pernah nyatakan konflik laut China Selatan mampu mencetuskan perang dingin US-China.  Dan isu ini tidak reda malah semakin membara. Malaysia antara negara yang tersepit dalam pertelingkahan antara US dan China. Walaupun Malaysia bersikap neutral dan berusaha untuk mengelakkan sebarang pertembungan keras namun sejak akhir-akhir ini sikap China kelihatan amat agresif sehingga Malaysia mahu tidak mahu terpaksa menunjukkan sedikit sikap tegas. Sesuatu yang sebelum ini tidak pernah ditunjukkan.  

Beberapa insiden yang boleh dianggap tindakan mencabar kedaulatan negara telah dilakukan oleh China. Antaranya ialah kehadiran kapal Coastguard China di Beting Pattingi Ali atau Luconia Shoal di Miri yang didakwa penduduk tempatan sudah berlarutan lebih dua tahun. Pada 26 Mac 2013, Tentera laut PLA (People Liberation Army) telah mengadakan eksesais berkekuatan empat buah kapal perang dan sebuah kapal amphibious  berhampiran Beting Serupai atau James Shoal yang jaraknya dari China adalah 1800 km dan hanya 80 km dari malaysia. Eksesais itu dipantau TLDM oleh kapal KD Perak namun Malaysia dilihat menyepikan diri dan hanya melakukan bantahan melalui saluran diplomatik secara senyap. James Shoal adalah wilayah utama yang dituntut Malaysia yang berada di kedudukan titik paling jauh dalam garisan 9 dashed line. Apa itu 9 dashed line? Ia adalah garis persempadanan yang didakwa China adalah milik mereka. Dan China sudah menunjukkan sikap agresif terhadap Malaysia sejak 2009. 

China juga telah memulakan projek pulau buatan sejak 2014 dan sehingga kini sudah membina tujuh buah pulau yang dijadikan pangkalan ketenteraan. Antaranya Pulau Cuarteron di mana China akan membina radar berfrekuensi tinggi jarak jauh bagi membolehkan pemantauan udara dan laut. Pulau Fiery Cross yang memiliki landasan kapalterbang yang cukup panjang membolehkan pesawat tempur dan pesawat bersaiz besar mendarat selain pulau batu karang Mischief dan pulau batu karang Subi yang juga memiliki landasan kapalterbang. Pulau batu karang yang lain ialah Gaven, Hughes dan Johnson Selatan.

SIKAP AGRESIF CHINA

Apa yang mendorong China bersikap agresif sejak beberapa tahun kebelakangan ini? Tuntutan China ke atas Laut China Selatan bukanlah sesuatu yang baru. Namun sebelum ini China tidak dilihat begitu kasar sikapnya dengan ASEAN. Malah atas dasar persahabatan dan rasa hormat antara satu sama lain, pada 4 November 2002, China dan ASEAN telah  mewujudkan apa yang dipanggil South China Sea Code of Conduct. Code of conduct  secara umumnya adalah persetujuan di antara ASEAN dan China dalam menangani isu tuntutan wilayah di Laut China Selatan secara aman dan diplomasi tanpa ada usaha mencetuskan ketegangan yang boleh menyebabkan konflik bersenjata. Code of Conduct (Kod tatalaku) laut China Selatan tidak menyentuh isu kedaulatan dan Malaysia dalam menangani isu Laut China Selatan dilihat lebih fleksibel dengan mengadakan perbincangan secara terus dengan China, membangunkan sesuatu wilayah bertindih secara bersama, pemuliharaan alam sekitar dan sebagainya. Di atas sikap toleransi Malaysia itu, China lebih berlembut dengan Malaysia dalam isu tuntutan bertindih Laut China Selatan jika dibandingkan dengan Vietnam dan Filipina. Dan China tidak pernah membuat bantahan rasmi ke atas aktiviti penerokaan minyak oleh Malaysia di Laut China Selatan. 




Namun keadaan menjadi keruh apabila Barack Obama telah meneruskan kesinambungan usaha pentadbiran George W Bush yang mula memberikan perhatian pada Asia Pasifik kerana bimbangkan ancaman China. Usaha Obama ini dinamakan Pivot to Asia (Berpaksi ke arah Asia).  Pivot to Asia adalah strategi Asia Obama yang mengalihkan fokus polisi luar US dari Timur Tengah dan Eropah kepada Asia Timur dan Selatan. Antara intipati utama Pivot to Asia ialah menguatkan hubungan dua hala dengan sekutu US, meluaskan lagi kerjasama dengan kuasa dunia yang baru termasuklah China, meluaskan perdagangan dan pelaburan,meluaskan kekuatan dan kehadiran tentera dan menambah baikkan sistem demokrasi dan hak asasi manusia. Di sinilah lahirnya idea TPPA (Trans-Pacific Partnership Agreement) bagi merapatkan hubungan dagang antara negara-negara di rantau sebelah sini dengan US dan beberapa negara Amerika Latin. US adalah rakan dagang ke-4 terbesar Malaysia dan pelabur asing terbesar Malaysia. Dengan menyertai TPPA, Malaysia dijangka akan menerima lebih banyak pelaburan asing dari US selain laluan lebih mudah untuk mengekspot produk Malaysia ke US. Namun China tidak dijemput sekali membuatkan mereka merasakan TPPA adalah rancangan licik US untuk mengenepikan dan mengasingkan China dari pasaran ekonomi Asia Pasifik. Lawatan Presiden Obama ke Malaysia pada 26 April 2014 adalah usaha US untuk merapatkan lagi hubungan US-Malaysia dan dalam lawatan itu, Najib telah menyatakan sokongan pada kempen Pivot to Asia yang diusahakan US  yang dianggap dapat menguatkan keselamatan dan pembangunan ekonomi serantau. 

China merasakan US cuba melaksanakan apa yang dipanggil China Containment Policy atau polisi pengawalan China dan mendakwa US cuba melemah dan memecahbelahkan China bagi meneruskan hegemoni US di Asia. Dan matlamat ini dapat dicapai dengan US mewujudkan (atau mempengaruhi) hubungan diplomatik, ketenteraan dan ekonomi dengan negara-negara yang berjiran dengan China. Dengan cara ini, US dapat melemahkan perkembangan pesat ekonomi dan politik China yang mampu menjadikan China sebagai kuasa besar dunia yang baru yang mampu menyaingi US. Namun halangan terbesar US ialah, China merupakan rakan dagang terbesar negara-negara penting yang terlibat seperti Australia, India, Jepun, Indonesia, Vietnam dan Malaysia. Malaysia adalah rakan dagang terbesar China di Asia Tenggara dengan jumlah dagangan tahunan melebihi 100 billion US Dollar. US sedar tentang itu. US tahu kebanyakan negara (termasuk Australia, sekutu rapat mereka di Asia Pasifik) yang mempunyai kepentingan ekonomi dengan China akan keberatan untuk memberikan sokongan pada kempen Pivot to Asia. Di sinilah US menggunakan taktik menakut-nakutkan negar-negara Asia Pasifik dengan menekankan ancaman ketenteraan China berkaitan tuntuan wilayah bertindih. Taktik ini berkesan pada Jepun. Berkesan pada Vietnam dan Filipina. Namun adakah ia berkesan pada Malaysia?


Kapal pemusnah USS Curtis Wilbur yang meronda berhampiran kawasan yang dituntut China-Filipina

Pendekatan diplomatik US yang agresif dengan negara-negara Asia dilihat sebagai usaha Amerika melaga-lagakan negara-negara yang terlibat dengan China dalam tuntutan bertindih di Laut China Selatan. Walaupun ada negara-negara seperti Vietnam dan Filipina yang menyokong pendekatan US namun Malaysia dilihat lebih berhati-hati dalam menyeimbangi hubungan di antara US dan China. China sedar akan potensi mereka menjadi kuasa besar dunia yang baru. Dan mereka belajar dari Soviet Union yang tumbang kerana mereka mengasingkan diri dari dunia luar. Maka China membina hubungan baik dengan negara-negara membangun yang bermasalah dan juga negara dunia ketiga (Amerika Latin dan benua Afrika) namun tidak begitu berjaya dengan negara-negara timur tengah kerana hubungan rapat negara-negara ini dengan US. China bertindak bijak dalam membina hubungan dengan dunia luar dan seharusnya tidak termakan dengan provokasi US. Sayangnya mereka mula rasa tercabar dengan provokasi US. Mereka mula bersikap agresif. Mula membina ‘tembok-tembok ketenteraan’ di sekeliling wilayah mereka. Dan ini menakutkan jiran-jiran mereka. Dan perkara inilah yang digunakan US untuk memomok-momokkan negara-negara di Asia Tenggara.

REAKSI MALAYSIA DENGAN TINDAKAN CHINA

Malaysia punya sejarah yang panjang dalam hubungan dengan China. Sejak era empayar Melaka sehinggal tertubuhnya Negara Malaysia. Malaysia adalah negara ASEAN pertama yang mengadakan hubungan diplomatik dengan China dikala Negara lain cuba menjauhi China kerana ideology komunismenya. Pada 1974, Tun Razak ke China membawa bersama usulan agar China tidak menyokong perjuangan Parti Komunis Malaya. Walaupun ia tidak segera dipersetujui China pada awalnya namun dilewat 70an, China akur kerana mahu Malaysia menjadi jambatan penghubung antara China dengan ASEAN. Dan hubungan ini berlarutan dari Tun Razak hinggalah ke perdana menteri selepasnya. Namun isu tuntutan wilayah bertindih di Laut China Selatan umpama duri dalam daging. Apatah lagi sikap China yang kadangkala tampak kurang ajar!

Walaupun Malaysia cuba mengambil jalan selamat namun pihak media barat secara amnya dilihat cuba memprovokasi isu kehadiran tentera laut PLA di Beting Serupai (James Shoal) sehingga ianya mempengaruhi beberapa tokoh politik, pertahanan serta menimbulkan kesedaran di kalangan orang awam akan pertikaian antara Malaysia-China di Laut China Selatan. Hishamuddin telah bertemu dengan menteri pertahanan Australia, Marise Payne sebagai usaha mendesak China berpegang dengan janji untuk tidak menempatkan sebarang aset ketenteraan di kawasan Laut China Selatan. Presiden Xi Jinping telah menyatakan yang China tidak berhasrat menjadikan pulau-pulau yang dibangunkan sebagai pangkalan tentera. Namun kebimbangan 10 ahli ASEAN meningkat apabila China di dapati menempatkan bateri peluru berpandu dan beberapa buah jet pejuang. Dan ini memaksa kapal-kapal perang US aktif melakukan rondaan di perairan berhampiran pulau-pulau buatan yang dibina China. Malaysia turut mewujudkan koordinasi dengan Vietnam dan Filipina dalam usaha memantau kehadiran kapal-kapal China di sekitar perairan Laut China Selatan.

Sebenarnya hubungan diplomatik Malaysia dengan US yang lebih akrab tidak akan menyebabkan Malaysia terpaksa memilih antara US dan China namun dapat mengimbangi pengaruh dan penguasaan China ke atas Malaysia dalam hubungan antara China-Malaysia. Malaysia akan menolak sebarang permohonan US untuk menempatkan sebarang aset ketenteraan atau pun kehadiran tentera US di Malaysia kerana isu kedaulatan dan juga tekanan dari China tapi US akan menggunakan pendekatan kerjasama khusus yang senyap dan rahsia dengan Malaysia tanpa diketahui pihak umum yang sudah pasti berkaitan pertahanan dan ketenteraan. Ini dapat dilihat pada  peningkatan hubungan pertahanan antara Malaysia dengan US di mana eksesais bersama antara kedua-dua negara telah meningkat sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Sebelum ini hanya ada satu eksesais ketenteraan Malaysia-US namun jumlahnya meningkat sehingga tigapuluh kali sedangkan hanya ada satu eksesais ketenteraan bersama antara Malaysia dan China. Selain itu Malaysia juga telah mula membina kekuatan dan pangkalan pasukan amphibious (Pada awalnya ATM menyarankan pengwujudan pasukan Marin namun ditolak kementerian atas faktor kos) berhampiran James Shoal dengan kerjasama bersama US Marine Corps. Kesan dari insiden Lahad Datu serta ancaman militan dari Filipina, Malaysia telah meningkatkan tahap keselamatan dan pertahanan ketenteraan di pantai timur Sabah. US memerhati situasi ini dengan positif kerana ini memudahkan penaiktarafan  kemampuan dan kekuatan ketenteraan Malaysia di sekitar Laut Sulu yang boleh dijadikan sebagai strategi rintangan daripada China. Dan kalau ditakdirkan situasi China-Malaysia semaking tegang, memungkinkan US membina pangkalan atau setidak-tidaknya menempatkan pasukan infantri di kawasan pantai timur Sabah yang kini sudah pun di isytiharkan sebagai kawasan operasi ESSZONE.


James Shoal atau Tebing Serupai yang menjadi rebutan China-Malaysia


SITUASI MALAYSIA ANTARA CHINA-US

Persoalan penting kini adalah ke manakah kecenderungan Malaysia dalam konflik ini? US atau China? Perkembangan mutakhir ialah Najib Tun Razak mengadakan lawatan rasmi ke China yang menyaksikan China menjanjikan ‘soft loan’ berjumlah RM 55 billion untuk projek ECRL dan jumlah keseluruhan perjanjian yang dimeterai antara Malaysia-China bernilai hampir RM 144 billion. Sebelum ini pun sudah banyak kata-kata tidak senang dengan jumlah pelaburan China ke Malaysia. Bimbang jika ia akan dijadikan cagaran oleh China dalam konflik ini. Dan hasil lawatan Najib ini hanya menambah riuhkan lagi keadaan. Malah ada yang pergi lebih jauh dengan mendakwa Malaysia semakin cenderung ke arah China daripada US akibat tindakan US yang ‘mengusik’ isu 1MDB. Apatah lagi tanpa angina dan rebut, Hishamudin mengumumkan China akan membina kapal Litoral Mission Ship untuk Malaysia yang nyata tidak menyenangkan ramai pihak kerana beranggapan Malaysia mungkin terpaksa berhadapan dengan China jadi kenapa harus membeli peralatan ketenteraan dari China? Sebelum ini peralatan ketenteraan yang dibeli Malaysia dari China hanya persenjataan ringan iaitu peluru berpandu mudah alih FN-6. China beberapa kali menawarkan persenjataan dengan teknologi terkini kepada Malaysia. Ia merupakan satu penghormatan apabila sesebuah negara membuat tawaran sedemikian rupa yang menunjukkan sikap hormat serta kepercayaan pada negara yang ditawarkan. Contoh terbaik ialah sewaktu Najib membuat lawatan ke India dan delegasi Malaysia ada menyuarakan rasa minat pada peluru berpandu cruise Brahmos, hasil usahasama India-Russia. Namun India kelihatan agak berat hati kerana hubungan antara Malaysia dan India tidak begitu erat. Dalam hal China, Malaysia lebih suka berdiam diri dan akhirnya tawaran itu senyap begitu saja. China pernah menawarkan peluru berpandu darat ke udara jarak sederhana LY 80 namun ia tidak kemana. China juga pernah menawarkan untuk membina kapal multirole support ship (MRSS) dan juga frigate. Juga tidak kemana. Jadi apabila China ditawarkan membina LMS, ramai pihak menganggap Malaysia bagai membuat pilihan ke arah China.


Gambaran Litoral Mission Ship yang bakal dibina China

Namun hubungan politik tidaklah semudah itu. A berkawan dengan B, A takkan berkawan dengan C! pemerhati politik di US yang memerhatik situasi ini merasakan pertemuan Najib dan Xi Jinping lebih kepada kepentingan ekonomi dan pembelian empat buah LMS adalah atas faktor kos di mana diketahui kapal-kapal buatan China amat murah sehingga sepertiga harganya berbanding kapal-kapal buatan Eropah atau US. Selain itu faktor masa dan peralihan teknologi turut memainkan peranan. Kapal-kapal LMS ini akan siap dalam tempoh 24 bulan bermula dari tarikh ia dibina. Selain dari itu Malaysia berpeluang untuk menerima teknologi peralatan dalaman yang dimiliki China. Sesuatu yang sukar didapati dari firma-firma barat. Dan sebenarnya ramai pihak tidak menyedari situasi kapal-kapal milik TLDM yang sudah terlalu uzur dan sepatutnya sudah lama dilucutkan pertauliahannya namun atas kekangan kewangan maka kapal-kapal ini masih dikerah untuk terus berlayar. Jadi dalam situasi terdesak dari segi kewangan, masa dan kepentingan pertahanan, membeli LMS dari China adalah satu tindakan bijak. 




Ada juga suara-suara yang mengatakan yang Najib telah menjual Malaysia kepada China. Biar aku bagitahu dulu, aku bukan orang UMNO, aku pun tak suka Najib. Tapi kita kena neutral dalam menilai sesuatu situasi. Aku tak bersetuju bila dikatakan Malaysia dah kena jual. Malah aku tak bersetuju juga dengan pendapat yang Malaysia telah mengalihkan sokongan dari US kepada China kerana isu 1MDB. Macam yang aku katakan, geopolitik adalah sesuatu yang kompleks. Malaysia adalah sebuah Negara kecil. Tak pernah berubah. Tapi situasi di sekeliling kita berubah. Suatu masa dahulu, di zaman Tun Razak, di zaman Mahathir, Malaysia adalah sebuah Negara kecil yang tak berapa diberi perhatian. Namun kini ia berubah. Bila dunia melihat potensi Asia Pasifik dan Malaysia pula berada betul-betul di pusat perdagangan Asia Tenggara, tersepit di antara dua kuasa besar, US dan China, maka cara Malaysia membawa diri di peringkat antarabangsa perlu berubah. 

Ramai yang melihat US dan China cuba mengambil kesempatan ke atas Malaysia. Tapi kenapa kita tidak lihat situasi ini dari persepektif berbeza? Bagaimana pula jika situasi ini sebenarnya melihatkan Malaysia mengambil kesempatan dari US dan China. We playing both ways and taking advantage of both of it! Peranan Malaysia unik. Kita tidak seperti Indonesia, tidak seperti Thailand, tidak seperti Filipina atau Vietnam. Malaysia berada di dalam situasi yang unik. Umpama anak kecil yang direbut oleh ibu dan bapa yang bercerai! Sikap kita yang tidak menunjukkan kecenderungan pada mana-mana pihak jelas menghantar isyarat pada US dan China, jangan cuba memijak kepala kami atau kami akan beralih arah! And that’s smart! Malah Presiden Filipina, Rodrigo Duterte turut melakukan perkara yang sama bila mendapati US cuba mengambil kesempatan dan mula mahu menginjak kepala mereka, maka Duterte pantas mengalihkan kecenderungannya kepada China, membuatkan US pening kepala.

Walau apa pun yang berlaku sekarang, kita sebagai rakyat Malaysia harus bersedia. Pada aku, krisis China-US mampu mencetuskan Perang Dingin ke-2 atau Perang Dunia ke-3 jika China dan US terus dengan sikap agresif dan keras mereka. Namun yang terkena kesannya ialah negara-negara Asia Pasifik dan Malaysia akan terlibat sama. Jadi selaku rakyat Malaysia, kita harus lebih bijak dalam menilai situasi yang sedang dihadapi.    

Saturday, 7 November 2015

Helikopter Tempur Ringan MD-530G


Khabar bahawa Malaysia akan membeli lapan buah pesawat helikopter tempur ringan jenis MD-530G bertiup kencang. Perjanjian pembelian dikatakan akan ditandatangani pada bulan November sewaktu Malaysia menjadi tuan rumah persidangan Asia Timur yang akan turut dihadiri presiden AS, Barack Obama. Namun jika perjanjian gagal dicapai sebelum tarikh itu, ia akan dimuktamadkan pada DSA 2016, April tahun hadapan. Aku terdiam seketika membaca khabar ini. Tahun lalu heboh diperkatakan Malaysia bakal memiliki pesawat Eurocopter EC 665 Tigre. Segala-galanya menunjukkan pesawat Tiger ini akan mengisi keperluan inventori tentera Malaysia sebagai pesawat helikopter tempur. Sehinggakan sahabat kita di seberang laut yang bakal memiliki pesawat Apache galak mengutuk-ngutuk kita sambil membanding-bandingkan kekuatan Apache dan Tiger. Namun kini situasinya berbeza. Ekonomi negara yang diwar-warkan ‘the almighty’ Najib yang kononnya stabil ternyata berbeza pula realitinya. Bajet 2016 menyaksikan hampir semua sektor mengalami pemotongan. Hatta IPT juga menerima pemotongan. Dan peruntukan pertahanan yang sememangnya diketahui seringkali jadi mangsa turut menerima nasib yang sama. (Peliknya Jabatan Perdana Menteri pula mendapat kenaikan!)

MD-530G

 
Pembentangan bajet 2016 menyaksikan peruntukan pertahanan adalah penambahan aset yang sudah diketahui sekian lama (AV8, NGPV dll) selain peruntukan keperluan logistik ATM dan APMM. Tidak ada pengumuman peruntukan penambahan aset yang baru. Namun itu adalah amalan biasa. Selalunya pengumuman penambahan aset akan diumumkan di luar pembentangan bajet tahunan. Perkara yang sama berlaku pada pembelian pesawat MD-530G yang tersebar seminggu selepas pembentangan bajet 2016. Walau pun banyak khabar angin yang tersebar dan banyak juga yang tidak menjadi kenyataan namun khabar pembelian MD-530G ini dikatakan sahih kerana ia memenuhi keperluan ESSCOM dan sehingga kini semua keperluan ESSCOM sebahagian besarnya dipenuhi kerana dianggap sebagai keperluan ancaman yang nyata dan mendesak.

MD-530G adalah dari keluarga MD-500 yang dihasilkan berasaskan helikopter kegunaan tentera, OH-6 buatan firma Hughes. Namun firma ini dipecahkan kepada dua entiti iaitu Boeing yang menghasilkan pesawat untuk kegunaan tentera (AH-6 dan AH-64 Apache) dan McDonald Douglas (MD Helicopters Inc) yang menghasilkan pesawat awam. MD Helicopters Inc tidak seperti Boeing yang membina helikopter khusus untuk kegunaan tentera AS, baru cuba untuk kembali melibatkan diri ke dalam industri pertahanan dengan penghasilan helikopter MD-530F yang lebih spesifik penghasilannya sebagai sebuah pesawat helikopter tempur ringan yang sesuai untuk tugasan tinjauan dan sokongan udara dilengkapi dengan sistem persenjataan yang lebih canggih, radar, sistem pengimejan yang membolehkan ia beroperasi pada waktu malam.
Boeing AH-6i

MD-530G pula adalah versi terkini berasaskan MD-530F yang dipertingkatkan kemampuannya. Khususnya dari segi persenjataan yang lebih canggih. Antara modifikasinya ialah dengan mengukuhkan gear mendarat membolehkan pesawat menampung lebih berat persenjataan yang dibawa. Peralatan radio taktikal yang lebih canggih, pemasangan tangki minyak tambahan dan juga panel perisai  balistik selain pemasangan sayap tambahan yang membolehkan lebih banyak persenjataan dan tangki tambahan dipasang yang juga disambungkan ke sistem pengurusan dalaman yang membolehkan segala persenjataan dan maklumat berkaitan kelengkapan yang dipasang dikawal oleh juruterbang di kokpit. MD-530G boleh dilengkapi persenjataan seperti minigan, mesingan berat, roket panduan laser dan juga peluru berpandu anti tank.

Bagaimana pun berpandukan pada situasi ekonomi dan juga keperluan pesawat ini di ESSCOM, kemungkinan pesawat ini akan hanya dilengkapi mesingan (kemungkinan besar gatling gun yang kini galak dipasang ATM pada Nuri dan AW-109). Tidak ada pelancar roket mahu pun peluru berpandu kerana ancaman yang dihadapi hanyalah pihak militan yang biasanya bersenjatakan senjata ringan. Perlu diingat, peranan utama pesawat ini adalah sebagai pesawat scout attack iaitu mengesan kedudukan musuh dan memberi sokongan udara. Kepantasan adalah amat penting. Persenjataan yang berlebihan akan hanya menambah berat pesawat yang akan menyebabkan penggunaan minyak lebih serta menyukarkan pemacuan pesawat. Kelajuan maksima mencecah 282km/h dengan jarak penerbangan 426 km. Ia mampu terbang selama dua setengah jam jika dilengkapi tangki tambahan (tangki tambahan mampu membawa 35 gelen bahan api yang membolehkan pesawat terbang dengan tempoh tambahan sejam). Pesawat ini juga dilengkapi kamera sistem pemantauan taktikal WESCAM MX-10 yang di pasang pada bahagian hadapan pesawat yang membolehkan juruterbang mendapatkan imej EO (Electro Optical) yang stabil, beresolusi dan berdefinasi tinggi serta berwarna serta imej infra merah dan pengenal-pastian geopoint dan geolocation berketepatan tinggi selain penyasaran laser ke arah sasaran. Dan sudah pasti helmet juruterbang yang akan dilengkapkan dengan teknologi NVG (Night Vision Goggle) membolehkan pesawat ini beroperasi pada waktu malam.

Sebenarnya MD-530G bersaing rapat dengan ‘kembarnya’ iaitu AH-6i, versi terkini yang dinaiktaraf dari versi MH-6. Perbezaan fizikal antara MD-530G dengan AH-6i ialah MD-530G memiliki lima bilah kipas utama dan dua bilah kipas ekor sementara AH-6i memiliki enam bilah kipas utama dan empat bilah kipas ekor. Ini membuatkan pesawat AH-6i punya kelebihan dari segi kawalan pemacuan dalam keadaan panas dan beraltitud tinggi. Kelebihan AH-6i yang lain adalah kerusi juruterbangnya yang lebih tahan terhempas, tangki minyak yang boleh menampung kebocoran serta mampu membawa jumlah amunisi yang lebih berbanding MD-530G. Selain itu AH-6i berasaskan pesawat MH-6 yang mempunyai rekod pertempuran kerana digunakan dengan meluas oleh pihak tentera AS dalam banyak konflik bersenjata. Rekod cemerlang ini meyakinkan Jordan dan Arab Saudi untuk membeli AH-6i bagi kegunaan tentera mereka. MD-530G pula berasaskan pesawat MD-530F dimana rekod perkhidmatannya agak negatif. Pada tahun 2011, MD Helicopter Inc berjaya mendapatkan kontrak membekalkan pesawat MD-530F kepada angkatan tentera udara Afghanistan. Juruterbang Afghanistan mengkritik akan kemampuan pesawat MD-530G yang tidak mampu terbang dalam jarak jauh untuk sampai ke kawasan persembunyian Taliban selain persenjataan mesingannya yang tidak menepati sasaran dan seringkali tersekat (jammed).

MD-530F milik tentera Afghanistan
Walaupun Malaysia dikatakan akan membeli lapan unit MD-530G namun jumlah ideal adalah duapuluh empat. Bagaimana pun jumlah lapan buah ini dibeli hanya untuk memenuhi keperluan ESSCOM dan bukan sebahagian dari program pembangunan dan pemodenan ATM. Kita semua tahu ATM sebenarnya mahukan pesawat tempur berat seperti Tiger, Apache, Cobra mahu pun Rooivalk. Namun keadaan kewangan sekali lagi menjadi penghalang. Malah kalau dilihat dari sejarah, pembelian MD-530G ini kemungkinan akan menyebabkan harapan untuk melihat pesawat helikopter tempur berat berada dalam inventori ATM tidak akan dapat direalisasikan dalam tempoh terdekat ini. Malah kemungkinan besar di masa hadapan, kerajaan akan hanya menambah jumlah pesawat MD-530G dan bukan membeli pesawat tempur baru. Aku sebenarnya agak kecewa dengan keputusan pembelian MD-530G. Satu sebabnya sudah tentu kerana aku kepingin sangat melihat Tiger menjadi milik kita. Dan dengan segala apa yang berlaku yang menunjukkan kita begitu hampir memiliki pesawat buatan Perancis itu, sayangnya masalah kewangan yang begitu mengikat menyebabkan ATM terpaksa melupakan pesawat yang diidam-idamkannya itu. ‘Beggar cannot choose’ bak kata pepatah. Namun apa yang lebih menyedihkan ialah apabila pilihan antara MD-530G dan AH-6i, kerajaan memilih pesawat yang lebih murah dan ekonomi dan bukannya yang lebih berkemampuan. Bererti pesawat dipilih berdasarkan kantung kewangan negara yang semakin menipis.

EC-665 Tiger, impian yang dekat tapi jauh

Timbul persoalan kalau faktor kewangan jadi penyebab Tiger tidak dipilih, kenapa tidak dinaiktaraf saja pesawat AW-109 agar dilengkapi persenjataan? Antara sebab pemilihan MD-530G berbanding AH-6i atau melengkapkan persenjataan pada AW-109 adalah kos penyelenggaraan dan pengoperasiannya yang lebih murah. MD-530G ini pasti akan ditempatkan di pangkalan laut Tun Sharifah Rodziah dan kapal pangkalan laut KD Tun Azizan (sebuah pesawat di setiap pangkalan dalam satu-satu masa). Ruang yang minima diperlukan oleh MD-530G berbanding pesawat lain, contohnya AW-109. Malah sifat MD-530G yang kurang kompleks berbanding pesawat seperti Tiger mahu pun AW-109 membolehkan sebarang masalah teknikal boleh ditangani di kedua-dua pangkalan laut ini tanpa perlu dihantar ke pangkalan darat yang pastinya memakan masa dan kos. Selain dari itu, faktor pembelian yang lebih mudah pesawat MD-530G berbanding AH-6i turut menjadi penyebabnya. MD-530G boleh didapatkan terus melalui penjualan komersil kerana ia masih dianggap pesawat komersil sementara AH-6i perlu mendapatkan kelulusan penjualan persenjataan Amerika Syarikat pada negara asing. Walaupun isu ini masih boleh dipertikaikan dimana hanya pesawat yang boleh dibeli secara terus sementara pemerolehan persenjataannya masih terpaksa melalui proses mendapatkan kelulusan dari pihak kerajaan AS.

KD Tun Azizan

Pangkalan Laut Tun Sharifah Rodziah

 
Namun isu yang paling menyedihkan aku dalam hal ini bukanlah jenis helikopter yang dipilih semata-mata. Tetapi kenyataan di mana negara-negara jiran lain giat meningkatkan kemampuan ketenteraan mereka, Malaysia pula kelihatan seperti memperlahankan usaha sedangkan Malaysia antara negara terawal di Asia Tenggara yang memulakan usaha pemodenan angkatan tenteranya. Filipina yang tidak punya kekukuhan ekonomi kini begitu giat meningkatkan kekuatan tentera biar pun kemampuan kewangan mereka terhad. Untuk pengetahuan, Filipina adalah antara negara terawal menggunakan pesawat MD-500 sebagai pesawat tempur ringan bagi menyokong usaha mereka menghadapi insurgensi di selatan Filipina. Dan kini mereka membeli pesawat AW-109 yang dilengkapi senjata sebagai langkah memodenkan skuadron pesawat tempur mereka. Ironi bukan, bila Malaysia sebenarnya negara pertama di Asia Tenggara memiliki pesawat AW-109 berorientasikan ketenteraan dan kini beralih kepada pesawat MD-530G bagi menubuhkan skuadron pesawat helikopter tempur. Seolah-olah kita berundur dan bukannya maju ke hadapan.

AW-109 yang dilengkapi senjata
Negara-negara tetangga seperti Vietnam, Indonesia, Filipina, Thailand, Brunei dan Singapura begitu gigih meningkatkan kemampuan pertahanan mereka kerana bimbangkan ancaman China di Laut China Selatan namun kita masih menggunakan ‘jalan diplomasi’. Sewaktu ekonomi negara kukuh, alasan mengutamakan ekonomi digunakan untuk menjustifikasikan peruntukan kecil dalam sektor pertahanan. Namun kini bila ekonomi lemah, alasan kekangan kewangan pula digunakan. Jadi bila masanya yang sesuai bagi pihak kerajaan meletakkan kepentingan pertahanan nasional sebagai agenda yang penting? Bila musuh sudah di sempadan dan sedia menceroboh kedaulatan negara? Ramai orang kritik pembangkang dengan pandangan bodoh mereka berkaitan penambahan aset pertahanan. Tetapi tak ramai pula yang mahu mengkritik sikap parti pemerintah kini yang gemar berpolitik selain punya agenda peribadi apabila melibatkan isu pertahanan.

Aku memperumpamakan pembelian pesawat MD-530G ini umpama seorang anak meminta ayahnya membeli permainan. Tetapi si ayah tak mampu. Jadi si ayah belikan gula-gula bagi membeli jiwa anak itu sedangkan hakikatnya si anak tidak akan dapat permainan yang diinginkannya. Itulah yang berlaku kini antara pihak kerajaan dengan ATM. Kerajaan tak mampu membelikan pesawat helikopter yang lebih canggih seperti Tiger, jadi dibelikan MD-530G. Dan hakikatnya ATM kemungkinan tidak akan langsung berpeluang memiliki pesawat seperti Tiger sampai bila-bila kerana harapan ini telah disimpan sejak dari dulu namun tidak pernah direalisasikan. Dan senario pemilihan aset berdasarkan kantung kewangan dan bukannya kualiti ini bagai bakal menjadi amalan. Contohnya, sudah ada cadangan agar pesawat ISR F-5 yang telah disarakan digantikan dengan pesawat yang lebih murah. Aku pernah ketengahkan isu kemungkinan ATM memilih pesawat Textron Airland Scorpion bagi menggantikan F-5 sebagai pesawat ISR negara kerana faktor harganya yang lebih murah. Namun Malaysia punya idea yang lebih rendah dari itu. Menggantikan pesawat F-5 dengan pesawat ringan Cessna AC-208 Caravan. Harga pesawat ini dikatakan satu pertiga dari harga pesawat Textron Airland Scorpion selain kos penyelenggaraannya yang menyamai kos pesawat ringan. Jadi masalah kewangan membuatkan kita benar-benar terdesak sehingga sanggup merendahkan kualiti aset pertahanan kita? Pesawat F-5 adalah sebuah jet pejuang tapi bakal diganti dengan pesawat ringan? Bukankah tindakan ini dilihat umpama melangkah kebelakang? Jadi adakah kita akan menggantikan MiG-29 dengan pesawat tempur ringan seperti FA-50 yang dibeli Filipina dan Thailand? Atau pesawat yang lebih murah seperti pesawat turboprop Super Tucano yang dimiliki Indonesia?

Cessna AC-208 Caravan

 
Adalah amat menyedihkan dengan segala tenaga, usaha dan idea yang telah dibentangkan selama ini menyaksikan kita umpama kembali berundur dan bukannya maju ke hadapan bagi mencapai objektif menjadi negara dengan kemampuan pertahanan moden yang mampu menghadapi ancaman musuh di abad ke 21. Ekonomi Malaysia akan kembali kukuh dalam tempoh beberapa tahun ini. Malaysia akan kembali menikmati kemewahan hasil dari penjanaan ekonomi, perindustrian dan hasil sumber asli negara. Dikala itu aku mahu melihat adakah kerajaan Barisan Nasional maha bijaksana dan mulia ini (jika mereka masih berkuasa pada ketika itu) akan berubah minda dan mula menitik beratkan isu pertahanan atau akan tetap dengan sikap sedia ada yang memandang ringan kepentingan keselamatan nasional dengan menggunakan alasan mengutamakan kepentingan ekonomi sebagai hujah untuk peruntukan terhad pertahanan tapi dalam masa yang sama berbillion ringgit wang negara masuk ke dalam poket kroni-kroni mereka!       

Saturday, 18 July 2015

BLACK RAIN


Bila aku dapat berita kematian actor Jepun, Ken Takakura, aku terasa nak tulis review pasal filem BLACK RAIN. Tapi tak kesampaian sebab asyik nak tulis pasal isu pertahanan. So kali ni aku tulis artikel yang santai sikit. Asyik cerita pasal isu pertahanan je, bosan pulak.
BLACK RAIN mengisahkan seorang anggota polis bernama Nick Conklin (Michael Douglas) yang sedang disiasat kerana kes salah laku. Sewaktu dia bersama rakannya, Charlie Vincent (Andy Garcia) sedang makan tengahari di sebuah restoran, mereka terlihat pertemuan sekumpulan Yakuza dengan Mafia. Tiba-tiba muncul beberapa lelaki Jepun bersenjata yang diketuai Sato (Yusaku Matsuda). Sato merampas sebuah kotak dari salah seorang ahli kumpulan Yakuza sebelum membunuh mereka. Conklin dan Vincent mengejar Sato dan berjaya menangkapnya. Namun pihak kedutaan Jepun mahu mengekstradisi Sato. Conklin dan Vincent terpaksa mengiringi Sato pulang ke Jepun. Namun setiba mereka ke lapangan terbang, mereka telah tertipu apabila sekumpulan Yakuza yang menyamar sebagai anggota polis untuk menyelamatkan Sato.
Michale Douglas

Andy Garcia

Conklin enggan pulang ke US sebaliknya mahu memburu Sato biar pun Vincent tidak bersetuju. Pihak polis Jepun yang kurang bersetuju telah mengarahkan seorang pegawainya, Masahiro (Ken Takakura) untuk menemankan mereka. Conklan seorang yang keras kepala dan ego menyebabkan hubungannya dengan Masahiro menjadi tegang sementara Vincent lebih berdiplomasi dan seringkali menjadi pendamai. Sikap polis Jepun yang merahsiakan perkara penting dalam siasatan memaksa Conklan dan Vincent mencari jalan sendiri mendapatkan jawapan. Conklan bertemu dengan seorang GRO berbangsa Amerika bernama Joyce. Joyce memaklumkan yang Sato sedang berseteru dengan seorang Oyabun (ketua Yakuza) bernama Sugai. Dalam siasatan lanjut di dapati kotak yang dirampas Sato di US sebenarnya berisi sebelah dari plat wang palsu Dollar. Pertemuan Yakuza dengan mafia itu diaturkan Sugai untuk memastikan samada plat itu cukup bagus untuk menghasilkan wang palsu. Namun Sato merampas plat itu. Tujuannya ialah untuk memeras ugut Sugai supaya dia dapat menjadi Oyabun dan memiliki kawasannya sendiri.

Ken Takakura
Yusaku Matsuda

Satu malam sewaktu dalam perjalanan pulang ke hotel, Conklan dan Vincent diserang sekumpulan lelaki bermotosikal yang merupakan anggota kumpulan Sato. Vincent dibunuh di hadapan Conklan yang tidak dapat membantu. Menyedari yang dia kini tidak ada sesiapa, Conklan terpaksa merendahkan egonya dan berkerjasama dengan Masahiro. Mereka telah mengekori seorang perempuan simpanan Sato yang akhirnya membawa mereka ke sebuah kilang besi milik Sugai. Pada ketika itu Sato dan Sugai bertemu untuk berbincang. Sato menyatakan akan memulangkan plat wang palsu kalau sekiranya dia diberi kawasannya sendiri. Sewaktu Sato mahu meninggalkan kawasan kilang, Conklan dan Masahiro cuba menangkapnya namun gagal. Pihak polis Jepun yang berang dengan tindakan Conklan dan Masahiro telah bertindak menghantar pulang Conklan dan menggantung kerja Masahiro. Namun Conklan berjaya melepaskan diri dari kapalterbang dan bertemu dengan Masahiro. Conklan cuba meyakinkan Masahiro untuk menolongnya menangkap Sato namun Masahiro enggan.



 
Conklan yang kecewa dengan keputusan Masahiro telah bertemu dengan Joyce. Dia meminta Joyce membantunya bertemu dengan Sugai. Joyce menyatakan yang Sugai sukakan golf. Conklan bertemu dengan Sugai di lapang sasar golf namun dia dibawa pulang ke kediaman Sugai. Sugai menceritakan akan latar belakangnya, bagaimana sewaktu kecil dia terpaksa berlindung di bawah tanah selama tiga hari akibat serangan bom atom oleh Amerika dan bagaimana sewaktu dia keluar dari tempat persembunyian, langit telah menurunkan hujan yang hitam (Black Rain) kesan bom atom itu. Conklan menyatakan yang dia boleh membantu Sugai menghapuskan Sato namun Sugai enggan. Dia menyatakan yang dia menghormati perjanjian yang telah dibuat dengan oyabun yang lain untuk memberikan peluang kepada Sato. Namun Conklan meyakinkan Sugai yang oyabun lain tidak akan tahu yang Sugai terlibat dengan Conklan dan orang akan menyangkakan Conklan bertindak membalas dendam ke atas Sato di atas kematian rakannya Vincent. Sugai akhirnya bersetuju.

Keesokkan paginya Conklan dibawa ke sebuah ladang di mana pertemuan antara beberapa oyabun dengan Sato di adakan. Conklan di turunkan di separuh jalan dan dibekalkan dengan selaras shortgun dan beberapa butir peluru. Sewaktu meninjau rumah di mana pertemuan di adakan, kelihatan beberapa orang peladang sedang bercucuk tanam namun mereka rupa-rupanya adalah orang-orang Sato. Salah seorang dari mereka cuba menyerang hendap Conklan namun berjaya dihalang Masahiro yang mengambil keputusan untuk membantu Conklan. Dalam pertemuan antara oyabun dengan Sato, Sugai bersetuju untuk memberikan Sato kawasannya sendiri tapi dengan syarat dia harus dihukum di atas sikapnya yang tidak menghormati kod Yakuza dengan memotong jari kelingkingnya. Setelah memotong jarinya sendiri, Sato dipanggil Sugai untuk duduk di sebelahnya dan meminum sake sebagai tanda pendamaian. Namun Sato bertindak menikam Sugai dengan pisau dan di kala itu Conklan dan Masahiro serta orang-orang Sato menyerang.



 
Dalam keadaan kelam kabut, Sato berjaya melarikan diri dengan menaiki motorsikal namun dikejar Conklan. Apabila mereka terjatuh di tengah kawasan ladang, berlaku pergaduhan antara mereka. Conklan berjaya menangkap Sato dan mahu menghumban tubuh Sato ke sebatang kayu tajam. Namun Conklan membatalkan hasratnya. Dia dan Masahiro bertindak membawa pulang Sato ke balai polis. Conklan dan Masahiro diberikan penghargaan sebagai wira kerana berjaya menangkap Sato. Di babak terakhir di lapangan terbang sebelum kepulangan Conklan ke Amerika, Masahiro menyatakan rasa bimbangnya kerana dua plat wang palsu tidak ditemui sewaktu mereka menyerbu tempat pertemuan para oyabun dengan Sato. Conklan menyatakan siapa saja yang menemui plat itu adalah orang yang bertuah kerana jika dia kenal dengan orang yang dapat membantunya maka mereka boleh menghasilkan wang palsu dengan kualiti yang tinggi. Sebelum berpisah Conklan menyerahkah hadiah kepada Masahiro. Masahiro membuka kotak hadiah itu dan mendapati sehelai kemeja di dalamnya namun dibawah kemeja itu terdapat dua plat wang palsu yang dicari.

Aku tak tau kenapa filem-filem kegemaran aku selalunya dapat kritikan teruk dan dikatakan filem yang tidak bagus. Taste aku pelik ke? Tapi BLACK RAIN memang salah satu favourite movie aku. Beratus kali aku tengok namun aku tak pernah jemu. BLACK RAIN ditayangkan pada 1989. Satu sebab kenapa aku nak tengok filem ni masa tu bila aku tengok trailernya di TV di mana Sato seret mata pedang di atas jalan sewaktu dia tunggang motorsikal sampai berapi-api. Cool lah sesangat. Tapi sebab aku budak-budak lagi masa tu jadi aku tak dapat nak pergi tengok kat wayang. Aku cuma berpeluang tengok filem ni lebih kurang 7 tahun kemudian. Aku memang suka dengan filem-filem Ridley Scott. For some reason dia tak terlalu blow up American baravado pada karakter utamanya macam filem-filem Hollywood yang lain. Dan aku rasa sampai sekarang dia masih stick pada idea yang sama. Kita boleh tengok dalam BLACKHAWK DOWN, KINGDOM OF HEAVEN, even TOPGUN. Dalam BLACK RAIN watak utama Nick Conklan digambarkan sebagai watak hero Amerika yang tipikal. Rough, tough and always right. Berbeza dengan watak counterpartnya dari Jepun, Masahiro yang digambarkan sebagai tipikal Japanese police, always by the book. Di awalnya nampak seperti Conklan betul dengan caranya yang sembrono tapi kematian Vincent benar-benar memberikan tamparan hebat pada Conklan. Demi membela kematian Vincent, Conklan sedar dia terpaksa merendahkan egonya dan berkerjasama dengan Masahiro. Ingat, situasi ni jarang berlaku dalam filem Hollywood. Selalunya hero America ni sentiasa betul, sentiasa power. Orang lain semua salah, semua bodoh dan selalunya akan minta maaf pada watak utama di atas kebodohan mereka. Propaganda tak sudah.

Kedua mereka mengenepikan ego masing-masing dan bertolak-ansur. Conklan menerima sikap Masahiro dan budaya timurnya sementara Masahiro cuba memahami Conklan dan budaya baratnya. Ini sesuatu yang kita jarang jumpa dalam filem Hollywood sekarang yang selalunya ‘memancarkan’ kehebatan watak hero ala Amerika yang tak pernah salah dan sering menghalalkan tindak tanduk si hero biar pun terang-terangan ia bertentangan dengan norma morality. Contoh perbandingan terbaik ialah LEATHAL WEAPON, 48 HOURS, TANGO & CASH, BADBOYS dan banyak lagi yang kadang-kadang buat aku rasa nak muntah! Tu sebab aku suka Ridlley Scott, dia sering cuba ‘memanusiakan’ karakter filemnya. Sering ada weak side of them yang buatkan mereka vunerable.

BLACK RAIN ni pun banyak drama di sebalik tabir. Nak shoot kat Jepun bukannya senang. Punya banyak kerenah birokrasi sampaikan Ridley Scott bersumpah taknak lagi shot movies kat Jepun. Kalau kat Malaysia lain sikit. Local movie makers kena hadapi macam-macam kerenah birokrasi tapi foreign movie makers selalunya dapat layanan baik. Tipikal Malaysia. Pelakon Yusaku Matsuda yang melakonkan watak Sato, sebelum bermula penggambaran telah di diagnos menghidap kanser. Tapi dia tak mahu menjalani rawatan kemoterapi sebab ia boleh mengganggu konsentrasinya mendalami watak Sato. Talk about method actor with principal even when his life is at stake. Ada actor Malaysia yang macam tu? Never mind. Don’t  answer that. Matsuda tidak sempat menonton BLACK RAIN apabila dia meninggal sebaik tamat penggambaraan filem itu. Beliau menjadi ikon di Jepun biar pun setelah kematiannya sehinggakan karakter Aokiji dalam manga ONE PIECE adalah berdasarkan padanya.

BLACK RAIN ni typical 80s gangster movie with less crash! Boom! Bang! Kekuatan ceritanya ialah pada mutu lakonan, mengasingkannya dengan filem-filem aksi era 80an yang kebanyakan no brain at all. Pada aku kalau watak antagonist pun likeable dan kita suka tengok bererti mutu lakonan pelakon-pelakonnya serta character developmentnya oleh pengarah telah berjaya. Antara yang aku tak boleh lupa ialah scene racing motor pada awal filem. Motor yang ditunggang Michael Douglas memanglah cool. Kemudiannya baru aku tahu motor tu jenis Harley Davidson Evo-Sportster. Quote yang aku tak boleh lupa oleh Michael Douglas, “You watch your tail, cowboy!’ yang diucapkan pada Andy Garcia supaya berhati-hati. Di akhir filem, Michael Douglas mengucapkan line yang sama pada Ken Takakura melambangkan Douglas menerima Takukura sebagai sahabat seperti mana hubungannya dengan Garcia. Touching! Kematian Ken Takakura beberapa bulan sebelum ni membangkitkan nostalgia kali pertama aku menonton BLACK RAIN. It’s awesome and BLACK RAIN will always be one of my favourite movies of all time.