Monday, 16 April 2018

SUKHOI-35 FLANKER, JAGUH ANGKASA?



Kecoh sebaik Indonesia mengumumkan persetujuan untuk membeli sebelas buah pesawat Sukhoi-35 dari Russia. Berita ini turut mendapat perhatian pemerhati antarabangsa kerana ini menjadikan Indonesia negara ketiga mengoperasikan pesawat ini selain Russia dan China. Sukhoi-35 mendapat perhatian dunia kerana dianggap sebagai pesawat paling hebat dalam pertempuran udara (dog fight) dalam kelas pesawat generasi ke 4++. Kemampuannya berdasarkan spesifikasi yang dinyatakan secara rasmi oleh pihak Russia dan juga pemerhatian oleh pihak pemerhati ketenteraan dalam setiap eksesais dan operasi ketenteraan yang melibatkan Sukhoi-35.

Sukhoi-35 adalah kesinambungan pesawat Sukhoi-27. Sukhoi-27 dibina bagi menyaingi pesawat buatan AS, F-15 Eagle pada era erang dingin. Dari Sukhoi 27, dihasilkan pula Sukhoi-30 namun kemampuan versi 27 dan 30 tidak jauh berbeza dan versi Sukhoi-30 lebih kepada memenuhi permintaan luar Russia. Pesawat kelas Flanker memang dikenali dengan kemampuan maneuvering yang luarbiasa kerana penggunaan enjin Vector penujah tiga dimensi. Nozelnya yang mampu digerakkan ke arah berlainan sewaktu penerbangan membolehkan pesawat ini melakukan pelbagai pergerakan yang sukar. Hanya sebuah pesawat dari blok barat yang memiliki teknologi yang serupa iaitu pesawat AS, F-22 Raptor namun kemampuan teknologinya hanyalah dua dimensi. Penambahan saiz tangki minyak membolehkan Sukhoi-35 mencapai jarak maksima 3600km menjadikan pesawat tempur jarak jauh yang efisien. Walaupun Sukhoi-35 bukan pesawat ‘stealth’ namun keratan rentas radarnya agak kecil iaitu antara 1-3 meter berbanding pesawat f-15 iaitu 5m. selain itu Sukhoi-35 turut menggunakan material penyerap radar.



Sukhoi memiliki 14 hardpoint yang membolehkan ia membawa empatbelas persenjataan dari peluru berpandu pelbagai jenis dan juga bom. Ini menjadikan Sukhoi-35 sebagai pesawat tempur yang mampu membawa paling banyak persenjataan dalam satu penerbangan. Ia juga dilengkapi sistem L175M Khibiny yang mampu mengganggu gelombang radar dan mengalih arah peluru berpandu musuh. Sukhoi-35 juga dilengkapi radar PESA (Passive Electronically Scanned Array) Jenis IRBIS-E yang mampu mengesan 30 pesawat dalam jarak 400km. IRBIS-E adalah sistem paling canggih dalam radar kelas PESA. Bagaimana pun kelemahan IRBIS-E adalah ia mudah dikesan dan disekat gelombangnya oleh radar AESA (Active Electronically Scanned Array) yang banyak digunakan oleh pesawat-pesawat blok barat terutamanya pesawat buatan AS. Sukhoi-35 dilengkapi sistem IRTS (Infrared Track and Search) yang boleh menentukan kedudukan pesawat lain dalam radius 50km yang membolehkan mereka mengesan pesawat stealth dalam jarak dekat.

Secara umumnya Amerika Syarikat menghasilkan pesawat yag mahal dengan jangkahayat yang panjang. Russia pula sebaliknya menghasilkan pesawat yang murah dengan jangkahayat yang pendek dengan keperluan penyelenggaraan yang rumit dan mahal. Pesawat generasi Flanker seperti Sukhoi-27 dan Sukhoi-30 turut mengalami masalah yang sama (yang turut memberi kesan pada tahap peratusan kesiap-siagaan Sukhoi-30 milik TUDM). Bagaimana pun Sukhoi-35 dikatakan telah berjaya mengurangkan jurang perbezaan ini dengan meningkatkan jangkahayat enjinnya kepada 4500 ke 6000 jam penerbangan berbanding versi Sukhoi-27/30 yang hanya memiliki jangkahayat 3000 jam penerbangan. Sedikit informasi, jangkahayat pesawat F-22 Raptor dan F-35 JSF adalah 8000 jam penerbangan.

Pastinya persoalan yang berlegar dalam minda adalah sejauh mana kehebatan Sukhoi-35. Adakah ia benar-benar sebuah pesawat yang tidak terkalah dan hanya mampu disaingi pesawat dari generasi kelima seperti F-22 Raptor dan F-35 JSF? Pertama sekali perlu difahami dalam era teknologi pertempuran udara moden kini, taktik pertempuran udar terbahagi kepada dua iaitu WVR dan BVR.
WVR (Within Visual Range) adalah singkatan dari ‘Dalam Jarak Visual’ atau terma yang lebih popular adalah dogfight, merujuk kepada pertempuran udara ke udara di mana kedua-dua pejuang dapat melihat antara satu sama lain dan mereka cuba untuk menembak antara satu sama lain menggunakan peersenjataan yang dimiliki seperti peluru berpandu dan meriam.
BVR (Beyond Visual Range) merujuk kepada pertempuran udara di luar jangkauan visual. Kedua-dua pihak terlalu jauh untuk mengenal pasti antara satu sama lain dengan mata kasar dan hanya bergantung pada radar. Radar menghantar gelombang dan apabila pesawat musuh menyentuh gelombang ia melantun kembali ke radar dan dikesan, ini adalah bagaimana juruterbang mengesan pesawat musuh tanpa benar-benar melihat musuh secara visual. Dalam pertembungan BVR, pesawat mampu mengesan satu sama lain lebih dari jarak 100 kilometer dan mampu melancarkan peluru berpandu udara ke udara dari jarak jauh.
Dengan teknologi peluru berpandu terkini yang mampu dilancarkan tanpa perlu dikawal selia, bersama-sama dengan sensor udara dan kawalan udara yang berkaitan dengan data, pertempuran WVR yang mengadaptasi teknik manuver pejuang asas (BFM - Basics Fighter maneuver) dan dogfights dianggap tidak lagi relevan ketika ini. BVR sebaliknya dianggap sebagai pertempuran udara masa hadapan.



Walau bagaimanapun kemampuan identifikasi, kawan atau musuh menjadi persoalan. Kadangkala juruterbang tidak dapat memastikan samada pesawat yang dikesan memberikan ancaman atau tidak kerana juruterbang berada di luar jangkauan visual. Situasi ini memaksa juruterbang untuk mendekati pesawat bagi mendapatkan kepastian sekiranya pesawat sasaran mungkin mengalami masalah komunikasi. Masalah lain berkaitan BVR adalah apabila medan pertempuran sesak dengan pelbagai aktiviti pesawat pengangkutan udara dan pesawat pejuang udara secara serentak kerana dibimbangi peluru berpandu yang dilancarkan mungkin akan mengenai sasaran yang berada di dalam laluan peluru berpandu. Amerika Syarikat dan “sekutunya” menerima pengajaran ini sewaktu operasi Desert Storm ketika menentang Angkatan Udara Iraq. Walaupun dengan kemampuan teknologi yang canggih, juruterbang secara tidak sengaja menembak beberapa pesawat dari kalangan mereka sendiri. Ini memaksa arahan dikeluarkan agar semua juruterbang melancarkan serangan WVR bagi mengelakkan mereka tidak sengaja menembak pesawat rakan.

Berbalik pada persoalan kemampuan pesawat Sukhoi-35 yang dikatakan luarbiasa sehingga tidak mampu disaingi pesawat dalam kelas generasinya. Dalam membincangkan isu ini perlu diingat, pesawat yang dihasilkan pihak blok barat kebanyakannya memiliki kemampuan BVR yang melampui kemampuan pesawat buatan Russia. Kemampuan terkini peluru berpandu udara ke udara menjangkau 100km meyakinkan Amerika Syarikat dan sekutu blok baratnya lebih meletakkan kepercayaan abad ke 21 adalah era pertempuran BVR namun pihak Russia percaya langkah-langkah balas elektronik (Electronic counter measure) dan pergerakan mengelak (Evasive maneuver) mampu mengurangkan kebarangkalian pesawat dari terkena tembakan dari jarak jauh dari lima puluh hingga tujuh puluh peratus. Dengan alasan ini, Russia membina pesawat dengan kemampuan pertempuran BVR, tetapi dengan kepercayaan bahawa pertempuran jarak pendek mungkin akan berlaku setelah pihak musuh melancarkan serangan BVR.

Sudat tentu persoalan seterusnya yang bermain dalam minda kita, peminat military di Malaysia, adakah pesawat-pesawat kita mampu bersaing dengan ‘the mighty’ Sukhoi-35 Flanker jikalau berlakunya pertembungan antara Malaysia dengan Indonesia (yang diharapkan tidak akan berlaku). bagi menjawab persoalan ini maka perbandingan harus dilakukan di antara Sukhoi-35 dengan pesawat-pesawat lain dari generasi ke 4 dan ke 5. Kenyataan Sukhoi-35 tidak mampu disaingi pesawat-pesawat generasi ke 4 adalah sama sekali tidak benar. Salah satu pesawat generasi ke 4 yang mampu menyaingi Sukhoi-35 ialah F-15 Eagle yang dibina khusus bagi menyaingi kemampuan MiG-29 dalam era perang dingin. Dan pengeluar pesawat F-15, McDonald Douglas yang terus menerus menaik taraf dan meningkatkan kemampuan F-15 menjadikan ia masih lagi relevan sehingga kini. Dan satu-satunya negara di rantau Asia Tenggara yang mengunakan F-15 Eagle adalah tentera udara republik Singapura.

Pesawat F-15 Eagle


F-15 dibina dengan kemampuan dogfight yang sangat baik namun dikatakan masih belum cukup baik bagi menghadapi Sukhoi-35. Namun kekurangan ini ditampung dengan kemampuan pertempuran BVR serta sokongan aset lain seperti AWACS dan sistem pintasan kawalan darat. Ini kerana Amerika Syarikat dan negara blok barat berusaha menyeragamkan sistem pertahanan udara mereka kepada orientasi peperangan yang berpusatkan rangkaian (Network-centric). Seseorang juruterbang tidak kira semahir mana pun dia dan secanggih mana pun pesawat yang dikawalnnya pasti akan menghadapi kesukaran untuk menewaskan musuh yang memiliki kelebihan network-centric ability. Selain itu, teknologi HMS (Helmet Mounted Sight) - topi keledar yang membolehkan juruterbang menandakan sasaran dengan melihat dan menembak peluru berpandu turut mengurangkan kelebihan pertempuran dekat jarak dekat yang menjadi kebanggan Sukhoi-35. Kehebatan Sukhoi-35 juga sedikit tercacat dek kekurangan kemampuan radarnya yang tidak secanggih sistem radar AESA.

HMS - Helmet Mounted Sighted yang memberikan kelebihan pada juruterbang dalam pertempuran WVR


Namun Sukhoi-35 masih memiliki kelebihan. Antaranya kemampuan membawa peluru berpandu udara berorientasikan radar dengan jarak jauh, K-77M dengan kemampuan jarak 200 kilometern selain peluru berpandu R-37M jarak jauh (300-400 kilometer) yang direka untuk memusnahkan pesawat tangki dan pesawat sokongan AWACS. Satu lagi kelebihan Sukhoi-35 ialah sistem jamming Radar L175M Khibiny. Walaupun radar AESA Amerika dipercayai mampu menghalang sekatan radar namun tidak peluru berpandu AIM-120. Peluru berpandu AIM-120 yang digunakan pesawat AS dikatakan kurang berkesan bila dilancarkan ke arah pesawat yang menggunakan sistem Khibiny. Dalam erti kata lain, biar pun F-15 berjaya mengesan Sukhoi-35, masih ada kemungkinan peluru berpandu yang dilancarkan mampu disekat sistem Khibiny dari menghentam pesawat Sukhoi-35 dan membolehkan juruterbang itu melakukan serangan balas ke atas F-15.

Keupayaan Sukhoi-35 agak sukar ditandingi. Walau bagaimanapun pertempuran udara di masa hadapan menggunakan peluru berpandu terkini (R-77, Meteor, AIM-120) menjadikan pertempuran BVR lebih efektif dan pertempuran jarak dekat pula tidak memerlukan juruterbang melancarkan serangan ke arah musuh secara konservertif dengan kewujudan peluru berpandu yang lebih canggih seperti AIM-9X dan R-74. Dalam hal ini kelebihan sebenar Sukhoi-35 adalah pada tahap kelajuan pesawatnya kemampuan membawa lebih banyak persenjataan. Sementara itu, ketangkasan dan kemampuan tindak balas elektronik Flanker-E dapat membantu menghindari serangan peluru berpandu musuh.

Bagaimana pula persaingan Sukhoi-35 dengan pesawat generasi kelima atau lebih tepat lagi pesawat F-22 dan F-35? Setakat ini dalam rekod hanya tercatat satu pertembungan antara pesaawat Sukhoi-35 dan F-22 Raptor iaitu di Syria. Dua pesawat F-22 Raptor dilaporkan memintas pesawat Sukhoi-25 dan Sukhoi-35 berhampiran sungai Euphrates. Salah sebuah pesawat Sukhoi-25 itu hampir bertembung dengan pesawat F-22. pesawat Sukhoi-35 dikerah bagi memberi sokongan kepada Sukhoi-25. biar pun tidak berlaku konfrontasi serius namun F-22 jelas menunjukkan kesungguhan dalam menyaingi Sukhoi-35 yang dikatakan mengalami beberapa komplikasi sewaktu beroperasi di Syria. Menurut timbalan menteri pertahanan Russia, Yuri Borisov, peperangan di Syria dijadikan sebagai medan ujian dan pemerhatian akan kemampuan Sukhoi-35 dan Russia akan cuba memperbaiki kelemahannya dan meningkatkan kemampuannya.

Pesawat F-22 Raptor


Pesawat F-35 JSF tidak seperti F-22 Raptor yang direka menjadi pesawat tempur udara ke udara yang efektif. Raptor menggabungkan kerangka pesawat yang sangat senyap dengan siling ketinggian yang tinggi dan kelajuan supersonik melebihi Mach 1.8. F-22 memiliki kemampuan kawalan pesawat dalam pertempuran visual jarak dekat. Ia mampu mengatasi pesaingnya dari segi kadar putaran, radius, sudut serangan dan penambahan tenaga di semua tahap ketinggian membolehkan ia bersaing dengan kemampuan Sukhoi-35 secara berhadapan. Dan dengan sokongan network-centric, F-22 memiliki kelebihan dalam menewaskan Sukhoi-35. Walaupun Sukhoi-35 mempunyai keupayaan hipotetikal untuk mengesan F-22 pada jarak dekat menggunakan IRST dan radar Irbis-E, kedua-dua sensor perlu difokuskan pada arah ruang udara yang tepat bagi membolehkan ia mengesan sasaran. Sebaliknya, F-22 boleh mengesan dengan tepat kedudukan Sukhoi-35 dalam jarak yang jauh dan luas bagi membolehkan juruterbang F-22 mengawal situasi pertempuran BVR. Satu-satunya peluang Sukhoi-35 untuk memenangi pertempuran BVR dengan F-22 adalah dengan mengelakkan tembakan peluru berpandu AMRAAM dan AIM-9 dari F-22 dan melancarkan serangan balas kepada kapal tangki dan pangkalan udara yang menjadi nadi utama memudahkan sensor F-22 mengesan kedudukan musuh.

Pesawat F-35 Joint Strike Force


Selain pertembungan F-22 dan Sukhoi-35 di Syria, mungkin rujukan terbaik datangnya dari excercise Cope Taufan 2014 dan 2016 antara Malaysia dan Amerika Syarikat. Apa yang menariknya excercise ini melibatkan F-22 Raptor dan Sukhoi-30 MKM yang dikatakan hampir menyamai Sukhoi-35. Sedikit maklumat akan Sukhoi-30 MKM yang dianggap luar biasa kerana menggabungkan teknologi terkini Russia dengan sistem avionik barat seperti radar pelbagai peringkat (Phased Array Radar) dan peperangan elektronik (Electronic Warfare). Teknologi ini diaplikasi dengan pelbagai jenis peluru berpandu terbaik Rusia menjadikan Su-30MKM sebagai versi terbaik Sukhoi-30 selain Sukhoi-30S (yang turut dibangunkan berasaskan kajian teknologi Sukhoi MKM). Ia mampu terbang sejauh 3,000km tanpa pengisian minyak. Perbezaan ketara Sukhoi-30 MKM dengan Sukhoi-35 ialah pod sasaran. Ia dianggap kelemahan paling ketara pada pesawat ini kerana tanpa pod sasaran, ketepatan serangan sasaran di bumi agak rendah dan sukar dilaksanakan. Kejayaan pemasangan Thales Damocles pod pada pesawat Sukhoi-30 MKM membuatkan Russia berhasrat untuk mendapatkan lesen bagi menghasilkan Damocles targeting pod buatan Perancis supaya ia dapat dipasang pada pesawat Sukhoi-35.

Thales Damocles Targeting Pod yang dipasang pada Sukhoi-30 MKM


Juruterbang tempur AS telah menerbangkan pesawat tempur asas (BFM) dalam excercise COPE Taufan. Maklumat berkaitan excercise COPE Taufan dirahsiakan namun dari apa yang difahamkan, COPE Taufan dikatakan mengerahkan kemampuan logistik berskala besar. Bererti latihan tidak tertumpu pada simulasi pertempuran udara ke udara semata-mata. Ia turut melibatkan objektif latihan yang lebih rumit dan luas di mana TUDM dan USAF berlatih dalam mode pertempuran menentang antara satu sama lain dan juga operasi bersama sebagai sekutu dalam sesuatu pertempuran. Objektif utama COPE Taufan ialah untuk kedua-dua pihak belajar antara satu sama lain bagaimana menghadapi pertempuran dalam pelbagai situasi yang melibatkan WVR dan BVR serta sokongan logistik yang lain. Latihan misi seperti suppression and destruction ke atas pertahanan udara musuh, misi mencari dan menyelamat, misi air deep interdiction (memusnahkan sasaran musnah bagi menghalang kemaraan musuh menggunakan aset udara), Close air support (sokongan udara dekat) dan lain-lain, semuanya dijalankan semasa latihan ini. Aset pengangkut udara seperti pesawar C-17A dan C-130J turut terlibat sama. Selain itu pasukan khas pula terlibat dalam latihan di darat dalam operasi yang digelar “Teak Mint” dan “Balanced Mint”.

Pesawat yang terlibat dalam latihan COPE Taufan 2014


Berbeza dengan pesawat F-35 yang jelas sekali tidak mampu bersaing dengan Sukhoi-35 dalam dogfight. Pertempuran udara bukanlah keutamaan atau kekuatan pesawat F-35 sewaktu ia mula-mula dibina. Ini menjadikan pesawat yang lebih berusia seperti Typhoon atau Sukhoi-35 mampu menewaskan F-35 dalam pertempuran jarak dekat dengan mudah. Typhoon dan Sukhoi-35 memiliki nisbah tujahan positif ke atas beban tempur, bermakna ia mampu memecut secara menegak dan kedua-duanya mampu mengekalkan dan mengembalikan tenaga pecutan lebih baik daripada F-35. F-35 mempunyai nisbah teras-berat positif, tetapi tidak diketahui samada nisbah itu kekal apabila pesawat dimuatkan dengan bahan bakar dan persenjataan. Dalam erti kata yang mudah, Typhoon dan Sukhoi-35 mampu terbang dan dikendalikan dalam keadaan stabil tidak kira samada pesawat dalam keadaan membawa persenjataan dengan tangki yang penuh atau sebaliknya. Tetapi tidak F-35 yang dikatakan mengalami masalah pengendalian dan penerbangan yang sukar apabila membawa beban persenjataan. Juruterbang F-35 perlu bijak menggunakan kelebihan teknologi stealth dan sensor serta taktikal yang bijak bagi menghadapi ancaman Sukhoi-35 dalam pertempuran BVR dan mengelakkan pertempuran WVR yang menjadi kelemahan pesawat F-35.

Pesawat Typhoon RAF menjalani latihan bersama pesawat Sukhoi-30MKI milik IAF


Bagaimana pula dengan persaingan Sukhoi-35 dengan pesawat buatan Eropah atau secara spesifiknya, pesawat Eurofigter Typhoon dan Dassault Rafale? Sudah tentu isu ini menarik perhatian kita kerana kedua-dua pesawat ini kini menjadi peneraju utama sebagai calon untuk menggantikan MiG-29 dalam program MRCA. Rafale memiliki kemampuan yang sama seperti Typhoon untuk menghadapi Su-35, tetapi kurang kemampuan kinematic ke atas Sukhoi-35 di altitud tinggi dan pertempuran BVR. Kemampuan maneuver Rafale pada ketinggian sederhana dan rendah boleh dikatakan menyamai Typhoon. Jika F-22 dan F-35 dilengkapi sistem AESA, Rafale dilengkapi sistem SPECTRA dan seperti juga AESA, ia memberi kelebihan pada Rafale dalam persaingan EW (Electronic Warfare) terhadap Sukhoi-35.

Dassault Rafale


Eurofighter Typhoon adalah pesawat yang dibangunkan untuk menjadi pesawat yang berkemampuan dalam dalam pertempuran jarak dekat. Kemampuannya kemudian dipertingkatkan membolehkan ia berkemampuan untuk operasi serangan udara ke darat serta meningkatkan kemampuan persenjataan yang berlainan. Typhoon pertama kali terlibat dalam operasi pertempuran sewaktu campur tangan tentera pada tahun 2011 di Libya dengan Angkatan Udara Diraja Britain dan Angkatan Udara Itali, melakukan peninjauan udara dan juga misi serangan udara ke darat. Sukhoi-35 ataupun Typhoon tidak dilengkapi teknologi radar AESA, tetapi kedua-duanya mempunyai kemampuan BVR. Kedua-dua pesawat ini direka untuk kelajuan tinggi, kemampuan pertempuran BVR dengan altitude yang tinggi. Ini memberikan kelebihan kedua-dua pesawat melancarkan sistem persenjataan mereka dalam pertempuran BVR. Tetapi masih tidak diketahui akan efektifnya sistem identifikasi milik Russia. Seseorang juruterbang harus mengenalpasti sasarannya sebelum melancarkan serangan. Kemampuan kokpit dan antaramuka pesawat Typhoon pula adalah lebih baik daripada mana-mana versi Flanker yang ada. 

Peluru Berpandu Meteor

Pesawat Typhoon juga memiliki satu kelebihan. Dalam masa terdekat, angkatan Tentera Udara Diraja (Britain), RAF akan mula menggunakan peluru berpandu MBDA Meteor. Meteor merupakan peluru berpandu udara ke udara berpandukan radar aktif (BVRAAM) yang menggunakan ramjet berkuasa jarak jauh. Dan dikatakan peluru berpandu BVRAAM yang terbaik dikala ini. Ia dianggap kunci utama kemampuan Typhoon menewaskan mana-mana pesawat Russia setidak-tidaknya sehingga Russia menghasilkan peluru berpandu BVRAAM dengan kemampuan yang sama dengan Meteor. Kemampuan pesawat Typhoon adalah terhad kepada 6 peluru berpandu BVRAAM (jarak jauh) dan 2 peluru berpandu SRAAM (jarak pendek). Ia mempunyai 13 pylon tetapi hanya 8 daripadanya boleh membawa peluru berpandu. Sebaliknya semua 12 ‘hardpoint’ pada Sukhoi-35 boleh dipasang dengan peluru berpandu. Stesen-stesen pada hujung sayap pesawat dipasang dengan pod EC. Dua poket sayap dalaman boleh membawa rak yang boleh memuatkan 2 peluru berpandu BVR menjadikan keseluruhan hardpoint yang berfungsi adalah 14.

Eurofigter Typhoon. Adakah ia akan mengisi kekosongan MiG-29?

Eurofighter Typhoon membawa beban persenjataan


Typhoon dan Sukhoi-35 tidak pernah bertembung dalam sebarang pertempuran. Mungkin sastu-satunya rujukan yang paling hampir boleh dibuat adalah latihan bersama tentera udara India (IAF) dan tentera udara Diraja (RAF) yang melibatkan dua buah pesawat iaitu Sukhoi-30 MKI (IAF) dan Eurofighter Typhoon (RAF). Pesawat Sukhoi-30 MKI milik India berjaya menewaskan Typhoon milik Britain 12-0 dalam latihan pertempuran WVR. Dalam exercise dogfight, pesawat Sukhoi-30 IAF mampu melakukan pusingan yang tajam mengatasi Typhoon dengan kelebihan enjin thrust-vektornya, memastikan pesawat RAF berjaya dikunci dalam sasaran mereka.
Sistem Carian dan Trek Inframerah canggih Suara (IRST), penderia pasif, yang tidak dapat dijejaki, terbukti menjadi kelebihan pada juruterbang IAF dalam menghadapi pertempuran jarak dekat. IAF dan RAF menggunakan keupayaan penuh radar onboard dalam mod latihan, bererti frekuensi radar sebenar yang digunakan dalam keadaan pertempuran tidak didedahkan atas alasan kerahsiaan. Walau bagaimanapun, julat pengesanan radar kedua-dua pesawat tidak dikurangkan dan ia dianggap exercise dogfight yang paling hampir dengan situasi dogfight sebenar. Namun ramai pemerhati masih meragui sekiranya benar Typhoon tidak mampu menghadapi ancaman keluarga Flanker seperti keputusan dari latihan IAF dan RAF ini kerana masih banyak taktikal EW tidak didedahkan atau diaplikasi kedua-dua pihak dalam latihan ini.






Russia berjaya meningkatkan kemampuan pesawat mereka sejak berakhirnya era perang dingin. Pesawat Sukhoi-30 dan Sukhoi-35 adalah ancaman yang sangat dibimbangi oleh pengendali pesawat blok barat. Namun Russia masih ketinggalan dari segi kemampuan teknologi sensor dan sistem antaramuka pesawat. Dalam hal ini menjadikan pesawat Typhoon lebih berkemampuan dalam menewaskan mana-mana pesawat dari Russia. Kebanyakan pesawat pejuang generasi ke-4 seperti Sukhoi-35 atau Typhoon memiliki kemampuan yang hampir sama. Juruterbang setiap jenis pesawat perlu mahir mengendalikan pesawat mereka ke had paling maksima. Juruterbang harus mengeksploitasi kekuatan pesawat bagi menampung kelemahannya menghadapi ancaman pesawat musuh. Tahap kesiagaan pesawat juga penting. Tidak kira betapa hebatnya sesebuah pesawat namun jika proses penyelenggaraannya ala kadar dan kemampuan kesiap-siagaannya juga rendah, ia tidak akan mampu mencapai tahap kemampuan yang maksima. Bagi menghadapi pesawat Typhoon, Sukhoi-35 yang menggunakan teknologi enjin Vektor Thrust membolehkan juruterbang mengendalikan kelajuan rendah bagi mengimbangi kemampuan kadar putaran Typhoon yang sangat tinggi serta penambahan tenaga yang sangat baik sewaktu mengeksploitasi keupayaan serangan sudut yang tinggi. Dalam erti kata lain, kejayaan pertempuran WVR antara Typhoon dan Sukhoi-35 bergantung pada kemampuan juruterbang dan juga nasib.

Nozzle enjin thrust vector


Kehadiran F-22 Raptor dalam Cope Taufan adalah mesej  dari Amerika Syarikat kepada China dan kuasa serantau lain bahawa Amerika berusaha mengukuhkan hubungan dengan negara-negara yang tidak mempunyai hubungan baik ataus sebaliknya dengan China dan Malaysia adalah contoh terbaik. Ini berbeza dengan excercise antara IAF dengan RAF di mana IAF sekadar mahu melihat kemampuan Typhoon dalam membuat penilaian dan keputusan untuk memilih pesawat yang mahu mereka beli.

Sebenarnya tidak ada pesawat yang boleh dianggap berkemampuan mutlak dalam merajai ruang angkasa. Setiap pesawat memiliki kelebihan dan kekurangannya dan bagi pesawat yang terbaik pada masa ini, ia hanya menunggu masa sebelum pesawat baru dibina bagi menyaingi kemampuannya kerana dikala ini sudah ada pihak yang memulakan usaha membangunkan pesawat generasi ke-6 seperti Boeing dengan program FA-XX dan MiG-41. Teknologi BVR memainkan peranan yang besar, tetapi taktik, latihan dan prosedur adalah kunci utama kejayaannya. Kumpulan pesawat pejuang perlu menyelaras dan mengkoordinasi sistem komunikasi mereka antara satu sama lain dengan AWACS atau pusat kawalan pangkalan. Unit Tentera Udara A.S. pada umumnya tidak menggunakan taktik canggih mereka semasa latihan antarabangsa bagi mengelakkan teknik tersebut terdedah pada pihak luar. Dalam erti kata lain, keputusan latihan ketenteraan kadangkala tidak memberi petunjuk tepat akan kemampuan sesuatau pesawat. Di akhirnya nanti, aset sokongan dan kemahiran juruterbang yang akan menentukan keputusan pertembungan dan bukannya jurang teknologi. Kenyataannya kemampuan Sukhoi-35 masih belum teruji dalam situasi sebenar. Kebanyakan rumusan dibuat hasil dari pemerhatian dan analisa latihan bersama antara pesawat blok barat dengan pesawat Sukhoi-30 sementara pihak Russia pula kerap menggembar-gemburkan kehebatan Sukhoi-35 sebagai pesawat jaguhan yang tidak tertanding oleh mana-mana pesawat.

Pesawat J-11 hasil reverse engineering dari pesawat Sukhoi-27


Jadi tidak kira apa pesawat yang akan TUDM miliki dalam program MRCA nanti, baik Typhoon, Rafale mahu pun F-18 (atau mungkin F-35…..minta dijauhkan), kemampuan semua aset diintegrasikan dan semua aset berada dalam keadaan siap siaga tahap maksima adalah penentu kemampuan TUDM mempertahankan kedaulatan Malaysia. Dan sebenarnya Malaysia tidak perlu bimbang jika Indonesia membeli Sukhoi-35 atau Singapura memiliki F-15 Eagle (dan berkemungkinan F-35) sebaliknya yang lebih membimbangkan Malaysia adalah kemungkinan ancaman yang datang dari China. China memiliki 24 buah pesawat Sukhoi-35. China merancang untuk melaksanakan program yang sama seperti Sukhoi-27 dan Sukhoi-30 yang dibeli mereka dari Russia iaitu dengan melakukan reverse engineering di mana dari program Sukhoi 27/30 lahirnya pesawat Shenyang J-11 dan J-16. Mereka merancang menghasilkan pesawat-pesawat copycat ini dalam jumlah yang banyak dan memang diketahui tahap kesiap-siagaan tentera People Liberation Army -Air Force sentiasa berada dalam tahap tertinggi. 



Realitinya keupayaan Sukhoi-35 masih belum teruji. Analisa yang dibuat berdasarkan latihan antara negara yang mengoperasikan Sukhoi-30 dengan negara-negara yang mengoperasikan pesawat blok barat di mana keputusan latihan itu samada tidak komprehensif atau dirahsiakan. Sementara itu pihak Russia pula galak menggembar-gemburkan keupayaan Sukhoi-35 dan kebanyakan kenyataan yang dikeluarkan diragui oleh pemerhati pertahanan. Malaysia memiliki Sukhoi-30 yang boleh dianggap tidak jauh beza kemampuannya dengan Sukhoi-35. Pemilikan pesawat dari blok barat dalam proses penggantian pesawat MiG-29 rasanya tidak akan menjejaskan kemampuan atau mencacatkan kekuatan TUDM dalam melindungi ruang udara negara. Mungkin pemilikan pesawat AWACS akan dapat membantu meningkatkan kemampuan TUDM dalam mengawal selia ruang udara Malaysia.  

Monday, 30 October 2017

Tiga Sebab Kenapa Malaysia Tidak Patut Menghantar Tentera ke Rakhine



Isu Rohingya yang tidak berkesudahan menimbulkan polemik di kalangan netizen Malaysia yang mudah sangat mempersoalkan kenapa Malaysia tidak membantu etnik Rohingya dengan lebih intesif atau dalam kata yang lebih kasar, kenapa tidak dihantar tentera kita membantu etnik Rohingya menentang tentera Myanmar. Ia tidak semudah diperkatakan. Di sini aku letakkan tiga sebab utama kenapa Malaysia tidak sepatutnya menghantar tentera ke negeri Rakhine bagi membantu etnik Rohingya mempertahankan diri dari serangan tentera Myanmar. 



1) KEKUATAN KETENTERAAN
Sesiapa yang menganggap kekuatan ketenteraan Myanmar adalah lemah akan aku katakan sebagai bodoh! Ini kerana Myanmar adalah negara yang berorientasikan pertahanan dan tidak seperti Malaysia yang menekankan diplomasi dalam menyelesaikan sesuatu isu. Myanmar, seperti juga negara-negara lain di rantau ini, giat membangunkan dan memodenkan kekuatan ketenteraan mereka. Malah kekuatan ketenteraan mereka dari tiga cabang (udara, darat dan laut) adalah sama atau lebih baik dari kekuatan tentera kita. Myanmar memperuntuk perbelanjaan yang besar dalam belanjawan tahunan mereka pada pertahanan. Myanmar menduduki tangga ke duabelas negara dengan jumlah anggota tentera yang aktif di dunia. Tentera infantrinya saja hampir 350 ribu berbanding Malaysia yang memiliki kekuatan kurang dari 80 ribu. 


Angkatan tentera Myanmar di kenali sebagai Tatmadaw. Tentera laut Myanmar (Tatmadaw Yay) dan tentera udara Myanmar (Tatmadaw Lay) mempunyai kekuatan ketenteraan yang hampir sama dengan Malaysia. Atau mungkin lebih tepat, mereka sedikit baik berbanding kita. Sementara tentera darat Myanmar (Tatmadaw Kyee) pula boleh dianggap sebagai hardcore soldier atu tentera darat yang tegar. Ini kerana Myanmar sejak merdeka pada tahun 1948, sering tercetus perang saudara yang melibatkan etnik minoriti yang menuntut wilayah autonomi. Antaranya Rohingya, Shan, Lahu dan Karen. Turut berlaku konflik antara kerajaan Myanmar dengan etnik Cina yang mencetuskan konflik Kokang Offensive.  

Pesawat MiG-29 yang menjadi tulang belakang tentera udara Myanmar

Hubungan Myanmar dengan negara jiran mereka seperti Thailand, Laos dan Bangladesh juga kurang baik. Kebanyakannya adalah kerana isu etnik minoriti dari negara-negara ini atau isu perebutan persempadan. Hanya China yang dilihat mempunyai pengaruh ke atas Myanmar dan Myanmar juga berusaha untuk menjaga hubungan mereka dengan China. Situasi ini memaksa tentera Myanmar sentiasa berada dalam keadaan siap siaga.

Kapal Shin Pyushin, salah satu dari dua buah frigate kelas Kyan Sittha, kapal termoden dalam inventori tentera laut Myanmar

Tidak seperti Malaysia, Myanmar bersungguh-sungguh membangunkan industri pertahanan mereka bagi membolehkan mereka mengurangkan kebergantungan pada negara luar dalam mendapatkan aset untuk memperkuatkan pertahanan negara mereka. Myanmar dikatakan mendapat bantuan secara rahsia dari Korea Utara untuk membangunkan teknologi peluru berpandu darat ke udara serta dikatakan bercita-cita menjadi kuasa nuklear dengan bantuan dari Korea Utara berdasarkan dari maklumat kebocoran Wikileaks.

2) FAKTOR GEOGRAFI
Kemenangan sebuah bala tentera tidak hanya bergantung pada kekuatan ketenteraan semata-mata. Faktor geografi juga memainkan peranan. Dalam isu menghantar tentera Malaysia menghadapi tentera Myanmar. Faktor jarak yang jauh menjadi faktor utama yang boleh menyebabkan tentera Malaysia kalah teruk!
Sebelum ada si bongok yang mahu menyatakan ayat cliche ‘belum cuba belum tahu’, aku mahu merujuk pada usaha tentera Russia yang menceroboh Afghanistan pada tahun 70an. Dalam keadaan daif dari segi persenjataan, militan-militan Afghanistan masih mampu menewaskan tentera Russia yang dilengkapi dengan pelbagai kemudahan persenjataan. Tentera US juga mengalami situasi yang sama sewaktu era perang Vietnam. Biar pun mereka tidak mengaku mereka tewas dalam peperangan dengan tentera utara Vietnam, namun kenyataannya mereka gagal dalam usaha menghalang terbentuknya sebuah negara Vietnam merdeka yang berpaksikan fahaman sosialis. Dan bagaikan tidak belajar dari sejarah, US melakukan sekali lagi dengan kali ini mengulangi kesilapan Russia di Afghanistan. Biar pun dengan sokongan negara sekutu kuatnya, US secara rasmi masih gagal mencapai objektif menghapuskan pengaruh (the so called) pelampau Islam. Taliban masih menguasai sebahagian besar tanah Afghanistan sementara kerajaan yang disokong US masih amat lemah sehingga masih perlu dipimpin tentera US untuk terus berkuasa. 
Dalam isu Malaysia menghantar tentera ke Myanmar, perkara yang sama perlu diutarakan.
Logistik!


KD Mahawangsa dan KD Inderapura, kapal yang mampu membekalkan bekalan logistik sekiranya tentera Malaysia beroperasi diluar negara.

Berada jauh dari pangkalan tentera di Malaysia, bagaimana tentera Malaysia mendapatkan bekalan logistik? Bekalan logistik ini adalah peralatan persenjataan, makanan dan minuman, sumber bahan api dan juga rawatan kesihatan. US dalam kempen di Afghanistan telah menjadikan lapangan terbang Bagram sebagai pangkalan utama mereka selain pangkalan tentera sokongan dari negara-negara timur tengah di Jordan dan Arab Saudi sementara Jerman menjadi pangkalan tentera perubatan. Bagaimana pula dengan Malaysia? Bekalan logistik tidak boleh dihantar dari Malaysia kerana faktor jarak yang akan menyebabkan kelewatan menyampaikan bantuan logistik. Dan keterlewatan bantuan logistik boleh membunuh tentera kita kerana tentera Myanmar tidak akan mempunyai masalah ini kerana mereka berperang di tanahair mereka sendiri. 
Dan bertempur di tanahair mereka sendiri juga memberikan tentera Myanmar kelebihan yang besar berbanding tentera Malaysia. Mereka tahu selok belok keadaan geografi di negara mereka. Mereka tahu suasana alam semula jadi di negara mereka. Dari cuaca, ancaman hidupan liar, penyakit dan ancaman yang mungkin tidak dijangka. Selain dari itu tentera-tentera Myanmar akan lebih bersemangat kerana menganggap mereka mempertahankan kedaulatan negara mereka dari pencerobohan kuasa asing. Tidak ada yang boleh menjadikan seorang tentera itu ampuh melainkan semangat yang jitu! 
Jadi jika Malaysia mahu menghantar tentera ke Myanmar, mereka harus memiliki forward operation base di Myanmar (dalam negeri Rakhinie paling baik) dan juga pangkalan sokongan di luar dari Myanmar. Pangkalan sokongan di luar Myanmar adalah agak sukar kerana perlu mendapatkan kerjasama dari negara luar. Negara manakah yang akan sanggup bersekutu dengan Malaysia? Indonesia tidak sesuai kerana Indonesia juga berada dalam jarak yang jauh sama seperti Malaysia. Tiga negara penting ialah India, Bangladesh dan Thailand. Aku tidak yakin India dan Thailand akan bersetuju untuk membantu Malaysia malah mereka sedaya upaya mahu menjauhkan diri dari isu ini seperti mana mereka menjauhkan diri dari isu pelarian Rohingya. Harapan hanya pada Bangladesh. Tapi sanggupkah Bangladesh membantu Malaysia menyediakan pangkalan sokongan pada negara yang mereka tidak pernah ada kerjasama ketenteraan sebelum ini?
Dan faktor kewangan juga memainkan peranan dalam mewujudkan pangkalan sokongan di luar negara Malaysia. Adakah Malaysia mampu membuka sebuah pangkalan tentera di tanah asing? Singapura membelanjakan bertrillion dollar untuk mewujudkan pangkalan tentera di Thailand dan Indonesia. Adakah Malaysia sanggup membelanjakan wang yang banyak untuk membina sebuah pangkalan tentera sementara hanya untuk menangangi isu Rohingya?

3) FAKTOR GEOPOLITIK
Ini faktor yang amat penting kalau sekiranya Malaysia berhasrat menghantar tentera ke negeri Rakhine untuk membantu kaum Rohingya. 
MALAYSA TIDAK BOLEH BERTINDAK SENDIRIAN!
Ya! Malaysia tak boleh sesuka hati hantar tentera ikut syok sendiri. Banyak implikasi politik yang akan memberi kesan yang besar pada negara. Jika Malaysia bertindak ssedemikian, maka Malaysia akan dilabel ‘Polis Asia Tenggara’. Satu gelaran negatif yang kita tidak mahu kerana ia akan hanya mengundang musuh. Malaysia perlu setidak-tidaknya mendapat sokongan dari dua atau tiga negara dari Asia Tenggara dan satu negara besar dari Eropah atau lagi baik, sokongan dari US bagi mengelakkan Malaysia dari dilihat sebagai sebuah negara kecil yang tunjuk samseng tak memasal!
Namun siapakah yang sanggup bersekutu dengan Malaysia? Kalau di Asia Tenggara kemungkinan Indonesia dan Brunei (Kesanggupan mereka amat diragui). Negara besar dari Eropah mungkin Turki. Tapi adakah sokongan dari Turki sahaja mencukupi? Bagaimana kalau Arab saudi atau negara-negara timur tengah bersetuju membantu? Ia masih tidak mencukupi!
Kenapa?
Kerana Myanmar memiliki sokongan yang kuat dari China dan Russia. China adalah sekutu rapat Myanmar sementara Russia adalah sumber utama Myanmar memperkuatkan kekuatan ketenteraan mereka selama berdekad lamanya. Russia dan China takkan berdiam diri membiarkan negara yang memberikan mereka keuntungan dari dikeroyok sewenang-wenangnya. Ini terbukti apabila China dengan sokongan Russia telah menghalang UN Security Council dari mengeluarkan kenyataan mengecam keganasan tentera Myanmar ke atas kaum Rohingya dalam mesyuarat yang diusulkan Britain pada bulan March yang lalu. Dalam erti kata lain Myanmar ada abang besar back up mereka. Malaysia ada siapa? Malah tidak mengejutkan kalau Russia dan China akan memberikan bantuan ketenteraan pada Myanmar kalau sekiranya tercetus konflik bersenjata melibatkan Malaysia (dan sekutunya, kalau ada).

Myanmar adalah sekutu kuat China di Asia Tenggara

Dan isu yang aku rasakan ramai orang terlepas pandang adalah pasca operasi ketenteraan. Jika ditakdirkan Malaysia (dan sekutunya, kalau ada) berjaya membantu menghalau tentera Myanmar dari terus mengganas di negeri Rakhine, apakah yang akan berlaku selepas itu? Adakah negeri Rakhine akan kekal di dalam Myanmar sebagai negeri dengan kuasa autonomi atau menuntut kemerdekaan? Bagaimana kerajaan mahu dibentuk? Siapa yang akan menjadi pemimpinnya? Ini akan menimbulkan masalah kerana Rohingya tidak memiliki kerajaan atau pemimpin yang popular selain masalah kepelbagaian kaum di Rakhine kerana kaum majoriti di Rakhine adalah kaum Rakhine yang beragama Budha diikuti Rohingya dan kaum-kaum minority yang lain. Adakah mereka mampu bersatu untuk mewujudkan kerajaan campuran tanpa mencetuskan perang saudara. 


Kumpulan Militan Haraqah Al Yaqin atau lebih dikenali sebagai ARSA (Arakan Rohingya Salvation Army)

Situasi tentera Malaysia sendiri bagaimana? Adakah tentera Malaysia akan kekal berada di negeri Rakhine bagi membantu melindungi negeri ini dari ancaman tentera kerajaan Myanmar? Kalau ya, sehingga bila? Adakah Malaysia punya kemampuan kewangan untuk melaksanakan operasi ini kerana belanjanya pasti besar. Adakah Kerajaan Malaysia akan membantu mewujudkan kerajaan Rakhine? Kalau kerajaan Rakhine dapat dibentuk, adakah ia akan dapat kekal lama dan bertahan kerana pastinya kerajaan Myanmar akan cuba mendapatkan kembali tanah jajahan mereka.

Kemampuan Tentera Malaysia tidak perlu dipertikaikan namun untuk mencapai kejayaan dalam sesuatu pertempuran memerlukan lebih dari sekadar kekuatan ketenteraan.

Semua persoalan ini harus diambil kira dalam usaha menyelesaikan masalah Rohingya. Dan ia tidak semudah yang disangkakan dengan menghantar tentera dan menembak mati seberapa ramai tentera Myanmar dan menghantar pulang pelarian Rohingya kembali ke Rakhine. Jadi jalan penyelesaian diplomasi yang diguna pakai Malaysia ketika ini adalah jalan yang terbaik. Biar pun memakan masa namun ia lebih menjamin keselamatan semua pihak.