Wednesday, 8 April 2015

LIMA yang lemau....


Ada member sound, kenapa masa DSA aku post artikel tapi LIMA 2015 aku senyap? Dan ada pula yang hantar e-mel nak tahu perkembangan terkini berkaitan program MRCA dan pemerolehan pesawat helikopter tempur. Adakah semakan semula RMK10 akan menjejaskan program-program tersebut? Sebab kenapa aku malas nak tulis apa-apa pasal LIMA 2015 adalah sama pada semua pemerhati dan peminat ketenteraan dan pertahanan negara. Sewaktu DSA 2014, pelbagai spekulasi kedengaran. Yang paling heboh ketika itu adalah rancangan pemerolehan pesawat helikopter tempur. Jadi berita macam tu menjadikan DSA 2014 hype. Namun di LIMA 2015, kebanyakan pemerhati sudah dapat berita tidak akan ada sebarang pengumuman yang mengejutkan malah telah dimaklumkan yang Malaysia tidak akan menandatangani sebarang perjanjian dalam memuktamadkan urusan pemerolehan aset negara. Walaupun LIMA 2015 dikatakan antara yang paling padat dengan aktiviti dan program (pertama kali diadakan persidangan menteri-menteri pertahanan ASEAN) namun dari sudut pemberian kontrak ia sekadar berkisar kontrak berkaitan penyelenggaraan dan alat ganti. Selain dari itu ialah penyerahan pesawat helikopter Nuri daripada TUDM kepada PUTD dan juga kehadiran pesawat A400 pertama TUDM. Dan insiden paling hangat pun sudah tentulah insiden kemalangan udara yang melibatkan skuadron Jupiter Aerobatics TNI-AU.

Pesawat pasukan aerobatik Jupiter yang terhempas

 
Selain dari itu tidak ada perkara yang besar berlaku. Seperti LIMA sebelum ini, program pemerolehan pesawat MRCA bagi menggantikan pesawat MiG-29 Fulcrum menjadi perhatian. Namun bukanlah satu rahsia bahawa program MRCA takkan dimuktamadkan di LIMA 2015 atau dalam tempoh terdekat ini biar pun keputusan untuk menamatkan khidmat MiG-29 Fulcrum akan tetap diteruskan di akhir tahun 2015 ini walau pun ini bererti tidak akan ada pesawat yang akan mengisi kekosongan MiG-29 nanti. Namun apa yang ramai tidak tahu, selain MiG-29, skuadron ke-12 yang mengoperasikan pesawat F-5 juga telah ditamatkan perkhidmatannya pada akhir 2014 yang lalu. Jadi sebenarnya kelompongan ini sudah berlaku dan dengan tiada khabar berita akan program penggantian pesawat MiG-29 bererti berakhirnya khidmat Fulcrum tanpa ada pesawat yang akan mengambil alih tugas MiG-29 bukanlah sesuatu perkara yang besar. Biar pun ada firma tempatan Aerospace Technology System Corporation Sdn Bhd menawarkan penaiktarafan MiG-29 yang mampu memanjangkan hayat pesawat itu sekurang-kurangnya 25 tahun lagi namun reaksi sepi dari TUDM menyatakan betapa mereka memang sudah tidak berminat untuk meneruskan perkhidmatan pesawat pemintas terbaik di dunia itu.

 Pesawat F-5 yang telah ditamatkan perkhidmatannya 

Kehadiran hanya 3 pesawat yang berada dalam senarai akhir ke LIMA iaitu Rafale, Gripfen dan Superhornet bagai menunjukkan betapa firma-firma ini muak dengan pengesahan yang bagai tak kunjung tiba. Malah dari tiga pesawat ini hanya Rafale yang membuat demonstrasi udara sementara Gripfen dan Superhornet hanya dipamerkan secara statik dan BAE pula sekadar menghantar replika saiz sebenar pesawat Typhoon. Namun ia juga mengunjurkan akan kecenderungan Malaysia akan pesawat yang akan dipilih. Rata-rata tahu TUDM mahukan F-18 Superhornet. Ini kerana TUDM sudah punya pengalaman berkaitan pesawat ini. Selain dari itu kemampuan Superhornet sudah terbukti dengan penglibatannya dalam pelbagai konflik. Sedangkan pesawat seperti Typhoon dan Rafale masih banyak yang perlu di perhalusi dan didalami kerana kebanyakan sistem yang dipasang pada kedua-dua pesawat ini masih baru dan belum benar-benar teruji. TUDM bimbang jika banyak masalah timbul bila pesawat-pesawat ini berada di dalam inventori TUDM yang akan menjejaskan pengoperasiannya. Contoh terbaik adalah Sukhoi-30 MKM.


F-18 Superhornet yang didambakan TUDM

Tetapi kerajaan Malaysia punya idea yang berbeza. Pengalaman dengan Hornet bagai cuba dielakkan. Insiden dimana AS menghalang pembelian persenjataan dek desakan ahli kongres yang bimbangkan keselamatan Singapura akan terancam masih menghantui Malaysia. Ada sesetengah pemerhati melihat insiden ini dengan pandangan sinis dan menyatakan ia takkan berlaku lagi berdasarkan hubungan terkini Malaysia-AS yang lebih rapat. Namun apa-apa boleh berlaku. Dan kita harus melihat insiden itu bukan saja dari sudut keselamatan tapi juga dari sudut maruah apabila kita boleh dikatakan sudah kalah sebelum berperang lagi. Perlu diingatkan hubungan baik Malaysia-AS sekarang tidak sama dengan hubungan Singapura-AS yang merupakan sekutu sedang Malaysia hanya negara yang punya hubungan baik sahaja dengan negara Uncle Sam. Jadi bagi sesiapa yang menganggap situasi itu takkan berulang, samada dia seorang yang naïf atau bodoh atau seorang yang cenderung pada Singapura dan AS. Mungkin! Dalam masa yang sama juga tindakan Malaysia menaiktarafkan lapan pesawat F-18 Hornet yang membolehkan pesawat ini mengoperasikan peluru berpandu AMRAAM (Advance Medium Range Air To Air Missile) dan sistem JDAM (Joint Direct Attack Munition) menunjukkan Malaysia tidak berhasrat untuk melepaskan lapan pesawat Hornet bagi memenuhi pakej yang ditawarkan AS di mana lapan pesawat ini akan dikembalikan dan akan ditebus sebagai sebahagian kos pembelian 18 pesawat Superhornet.

Jadi Superhornet mungkin pilihan terakhir Malaysia. Hanya tinggal tiga calon, Typhoon, Rafale dan Gripfen. Atau mungkin empat! Lockheed Martin dikatakan berminat untuk turut serta dalam perebutan kontrak MRCA Malaysia dengan mempertaruhkan pesawat F-16V Viper, generasi terkini dari jenis F-16. F-16V ini sedikit berbeza dari generasi sebelumnya kerana kemampuannya telah dipertingkatkan dengan dilengkapi radar AESA yang menambah kemampuan tempurnya. Program ini asalnya bagi memenuhi permintaan Mesir dan Iraq namun Mesir telah memilih Rafale sementara Iraq masih belum memuktamadkan keputusan untuk membelinya. Jadi Malaysia dilihat sebagai usaha terakhir dalam merealisasikan program ini. Tawaran yang dibuat nanti sama seperti tawaran Superhornet, lengkap dengak pakej kewangan dan peralihan teknologi. Namun sehingga artikel ini keluar, Lockheed Martin masih belum menghantar usulan pada Malaysia. Mungkin mereka masih tunggu dan lihat akan perkembangan program MRCA Malaysia ini. Namun aku tidak melihat F-16 Viper ini punya peluang yang lebih cerah kerana tidak ada sebarang kelebihan Viper berbanding Superhornet. Malah tak keterlaluan kalau dikatakan jika pesawat AS yang menjadi pilihan Malaysia, sudah pasti Superhornet yang akan dipilih dan bukannya Viper.

F-16V Viper

 
Namun seperti yang aku katakan tadi, Superhornet juga bukan pesawat yang menjadi pilihan Malaysia. Dua pesawat yang menjadi pilihan utama ialah Typhoon dan Rafale. Namun harga Typhoon yang terlalu tinggi membuatkan pesawat ini juga memiliki harapan yang tipis biar pun kerajaan Britain menawarkan Malaysia untuk menyewa pesawat Typhoon dan akan menghantar pesawat Typhoon standart tranche 3 dalam tempoh sebulan selepas perjanjian ditandatangani. Namun tawaran itu tetap dilihat tidak menguntungkan Malaysia. Jadi kini pesawat yang dilihat menjadi pilihan Malaysia adalah Rafale. Dassault dilihat telah menggandakan usahanya melobi Rafale sejak beberapa tahun ini lebih dari firma-firma lain. Malah ia jelas dapat dilihat apabila Rafale merupakan satu-satunya pesawat yang membuat demonstrasi udara, menunjukkan keyakinan Dassault dalam memenangi kontrak ini biar pun sehingga kini tidak ada khabar berita akan pesawat yang dipilih. Malah Dassault turut menawarkan pakej kewangan yang sama yang telah ditawarkan kepada Mesir pada Malaysia. Pada pendapat aku Malaysia sebenarnya ingin meningkatkan hubungan niaga dalam sektor pertahanan dengan Perancis. Perancis bukan asing pada Malaysia. Selain program kapal selam Scorpene, program SGPV juga melibatkan kapal perang kelas Gowind buatan firma DCNS dari Perancis. Selain dari itu Thales, firma sistem elektronik Perancis juga terlibat dalam program Sukhoi-30 MKM, kapal friget kelas Lekiu dan kelas Kasturi. Malaysia mungkin mahu mengikut jejak langkah Brazil yang mnejadi sahabat niaga dengan Perancis dalam industri pertahanan dan berjaya meraih peralihan teknologi sehingga menjadikan Brazil pengeksport kelima terbesar dalam industri pertahanan dunia. 
     
Rafale yang dianggap memiliki peluang terbesar menggantikan MiG-29

 
Sebaik berakhirnya LIMA 2015, telah dikhabarkan program MRCA ini akan dimuktamadkan di antara 2016 ke 2020. Dalam erti kata lain, paling awal kerajaan menamakan pesawat yang terpilih dalam program MRCA adalah pada tahun 2016 dan paling lewat pada tahun 2020. Sebaliknya pula perancangan pemerolehan flotilla oleh TLDM semakin diberi penekanan. Selain dari program SGPV yang bakal bermula pertengahan tahun ini, Malaysia juga akan meneruskan program pemerolehan enam buah friget dari firma Korea. Begitu juga dengan rancangan pemerolehan dua buah kapal perang dari firma China yang kini lebih jelas bukanlah friget sebalik kapal logistik atau LPD (Landing Platform/Dock) bagi menggantikan KD Inderapura. Dan jika dua buah kapal ini memuaskan hati TUDM, dua buah lagi akan dibina. Pada aku ini satu keputusan yang tepat. Memang ramai yang mempersoalkan kenapa program MRCA tidak dipercepatkan sedangkan terdapat kelompongan dalam pertahanan udara negara. Namun harus difahami, Malaysia menghadapai masalah yang paling besar dalam memperolehi aset-aset ini. Masalah kewangan!
 Kapal Yuzhao 071. Malaysia dikatakan akan membeli dua kapal jenis ini dengan saiz yang lebih kecil

Walaupun Najib Razak menyatakan Malaysia tidak menghadapi masalah ekonomi dan ekonomi negara tidak seteruk tahun 1998 atau 2009 namun hakikatnya ia tetap masalah ekonomi yang merencatkan perancangan negara. Hutang negara meningkat dua kali ganda. Najib menyatakan ia disebabkan kejatuhan matawang dan harga minyak. Aku ada pendapat lain berkaitan kelemahan ekonomi negara tapi tak payahlah dibincangkan di sini. Apa yang mahu aku nyatakan di sini ialah hutang negara yang meningkat dan hampir mencecah jumlah siling hutang negara. Membeli pesawat MRCA bererti kita akan hanya menambah hutang dan akan melebih siling hutang negara. Jika itu berlaku ia akan menimbulkan masalah pada negara dalam mendapatkan kredit dari negara-negara luar yang menjalankan urusniaga dengan Malaysia. Jadi kenapa pula Malaysia menambah jumlah friget-friget untuk TLDM? Dan bukan saja program TUDM malah kerajaan juga telah menghantar LOI (Letter of Intent) untuk program enam buah NGPC (New Generation Patrol Craft) untuk APMM bernilai 380 juta. Tidakkah ia juga akan menjana hutang negara?

Program-program flotilla ini juga sebenarnya akan menjana ekonomi negara. Semua SGPV akan dibina di Malaysia sementara tiga dari enam buah friget yang dibeli dari Korea akan dibina di Korea dan yang selebihnya akan dibina di Malaysia. Kapal LPD dari China pula walaupun dibina di China namun semua sistem penderiaan, radar, navigasi dan persenjataan akan dipasang di Malaysia. Dan kapal yang kedua akan dibina di Malaysia. Bererti program-program flotilla ini akan membuka peluang perkerjaan, menjana keuntungan pada firma-firma tempatan serta berlakunya peralihan teknologi pada Malaysia. Tidak seperti pembelian MRCA di mana pesawat-pesawat akan dibina di negara asal seratus peratus sebelum dihantar kepada Malaysia. Bererti ia tidak memberikan sebarang keuntungan kewangan sebaliknya akan hanya mengalirkan wang keluar negara serta menambah jumlah hutang! Masalah kewangan yang dihadapi negara kini amat meruncing sehingga meggugat kos penyelenggaraan aset-aset pertahanan negara. Malah Hishamudin Tun Hussein secara bersahaja menyatakan pemberhentian khidmat MiG-29 bermakna kos penyelenggaraan pesawat itu boleh disalurkan kepada pesawat Sukhoi-30. Malah Hishamuddin juga apabila ditanya akan program MRCA menyatakan pembelian pesawat itu bergantung pada tahap ancaman dan juga situasi ekonomi negara. Dan jika bersandarkan kenyataan Menteri Pertahanan itu nyata sekali kepentingan pemerolehan pesawat MRCA kini tidak menjadi keutamaan. Sebaliknya aset-aset yang memenuhi keperluan ESSCOM akan diutamakan dahulu. Itu sebabnya kerajaan meluluskan pembelian flotilla untuk kegunaan TUDM dan APMM. Dan jika MRCA tidak menjadi kepentingan maka begitu jugalah pesawat AEW&C. Ini kerana di kala ini TUDM merasakan pemilikian pesawat MPA (Maritime Patrol Aircraft) adalah lebih penting berbanding AEW&C. TUDM berhasrat untuk memiliki enam ke lapan buah pesawat MPA jarak jauh bagi mengawal perairan negara namun hasrat itu juga dilihat masih kelam biar pun ia dapat memenuhi keperluan ESSCOM.

Boeing galak mempromosikan pesawat MSA (Maritime Surveillence Aircraft) Challenger 604 di LIMA 2015

 
Bagaimana pun perancangan untuk pemerolehan helikopter bersenjata akan tetap diteruskan. Seperti juga flotilla yang memenuhi keperluan ESSCOM, begitu juga dengan pemilikan helikopter bersenjata. Cuma apakah jenis helikopter yang mahu dibeli masih dalam perbincangan. Di LIMA tempohari Boeing telah menawarkan pesawat AH-6 dan Malaysia bersetuju untuk mempertimbangkannya selain dari pada pesawat utiliti Huey UH-1Y Venom dan AH-1Z Viper. Tapi seperti yang aku nyatakan dalam artikel aku sebelum ini, aku yakin pesawat EC 665 Tiger yang akan menjadi pilihan. Sebabnya? Boleh baca dalam artikel itu. Ini kerana seperti juga program MRCA, kekangan kewangan menjadi masalah utama. Dan tawaran daripada Perancis berkaitan enam buah pesawat Tiger adalah lebih ekonomikal. Namun kita masih perlu tunggu dan lihat. Kesemua program ini akan dimasukkan ke dalam RMK 11. Kecuali program MRCA dan AEW&C serta MPA yang masih samar-samar. Dan satu lagi perancangan pemerolehan yang dikatakan bakal mendapat lampu hijau adalah pemerolehan pesawat helikopter ASW yang akan melengkapkan program SGPV.

AH-6i yang ditawarkan Boeing

 
Sebenarnya pada pendapat aku tindakan kerajaan menangguh pembelian pesawat MRCA dan AEW&C adalah satu tindakan yang tepat. Aku tahu bagi peminat pesawat MRCA pasti sakit hati dengan kenyataan aku. Namun kita harus realistik. Kita kena akui yang negara sedang menghadapi kegoncangan ekonomi. Negara harus berjimat cermat. Namun dalam masa yang sama Malaysia turut menghadapi ancaman militan. Jadi keperluan pertahanan masih diperlukan. Jadi kerajaan harus bijak dalam memilih aset yang diperlukan agar tidak berlaku pembaziran. Memanglah kalau diikutkan semua benda kita nak beli tapi kita harus melihat keperluannya berdasarkan ancaman yang sedang dihadapi negara. Bukan nak beli yang sexy je macam jet fighter. Dan di kala ini ancaman musuh konvensional pada Malaysia amatlah rendah. Jadi kerajaan pasti, pada masa ini Malaysia tidak mungkin menghadapi serangan jet pejuang negara-negara musuh. Sebaliknya apa yang diperlukan ialah aset-aset yang mampu memperketatkan lagi kawalan sempadan negara dari diceroboh pihak asing. Friget, bot peronda, pesawat MPA, helikopter dan kereta perisai adalah aset yang penting dalam menjalankan operasi kawalan sempadan. Ada juga orang yang menyatakan adalah baik jika Malaysia menangguhkan pembelian pesawat MRCA sehingga pesawat generasi ke-5 buatan Russia, T-50 PAKFA siap memasuki inventori tentera udara Russia maka kita boleh membelinya.

T-50 PAK FA

Aku hanya boleh tersenyum. Pesawat buatan Russia adalah pilihan terakhir Malaysia setelah pengalaman ngeri MiG-29 dan Sukhoi-30 di mana Russia gagal memenuhi permintaan alat ganti yang diminta. Dan tanggapan pesawat generasi ke-5 seperti F-22 Raptor, F-35 Lightning, T-50 PAKFA, J-20 Chengdu, J-31 Shenyang, KF-X, TAI TFX, 313 Qaher atau apa saja pesawat yang sejenis dengannya adalah jauh lebih hebat dari pesawat-pesawat generasi 4.5 masih belum terbukti kebenarannya. Semuanya hanyalah ramalan, projeksi serta simulasi yang masih tidak terbukti secara realiti kerana tidak ada pesawat-pesawat ini yang terlibat dalam mana-mana konflik lagi. Malah berdasarkan eksesais tentera udara Red Flag Alaska yang yang disertai negara-negara sekutu AS menunjukkan kemampuan pesawat Typhoon menewaskan pesawat F-22 Raptor. Malah sewaktu eksesais Cope Taufan antara Malaysia dan AS tempohari juga menunjukkan Sukhoi-30 mampu bersaing dengan F-22. Dan perlu diingat, era pertempuran udara kini kurang berlaku dogfight antara pesawat. Jika berlaku konfrontasi udara, kedua-dua belah pihak akan cuba menghapuskan lawan masing-masing secepat mungkin. Jadi pesawat mana yang mampu mengesan musuhnya lebih awal maka dialah pemenang. Jadi pemilikan pesawat generasi ke 5 oleh Malaysia pada aku tidaklah begitu penting. Pesawat generasi 4.5 pun sudah memadai.

Dan ada pula yang mengatakan Malaysia boleh membeli aset ketenteraan dengan menggunakan pendapatan hasil kutipan cukai GST. Sebenarnya cukai GST atau cukai yang sewaktunya dengannya yang dipraktikkan di negara-negara lain, hasil kutipannya dari tujuhpuluh peratus hingga sembilanpuluh peratus akan dibelanjakan untuk kegunaan rakyat secara terus. Wang akan diperuntukkan untuk perbelanjaan perubatan, pendidikan, sosial, kemudahan awam atau perkara-perkara yang berkaitan dengan rakyat. Peruntukan pembelian aset pertahanan biasanya akan menggunakan dana dari pendapatan negara dari sumber lain seperti cukai perniagaan, pendapatan atau sumber alam. Tapi aku sempat mendengar cerita seorang kakitangan kementerian kewangan menyatakan pendapatan GST sebahagian besar darinya akan digunakan untuk melangsaikan hutang negara kerana ia dapat membantu menaikkan kembali nilai matawang negara selain dapat merancakkan semula ekonomi negara. Itu sebab kenapa Najib menyatakan kutipan GST akan digunakan untuk mengukuhkan ekonomi negara. Jadi tidak mungkin GST akan digunakan untuk membeli aset-aset pertahanan Negara. Namun seperti yang aku nyatakan, Malaysia harus lebih berhemah dan bijaksana dalam memperolehi aset pertahanan bergantung pada keperluan dan kemampuan.        

4 comments:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. adalah tidak wajar bila dikatakan pihak pengeluar GAGAL memenuhi permintaan Alatan ganti MIG29 dan Sukhoi 30... admin kene buat sikit dlm lg penelitian perkara nie... ::))

    ReplyDelete
  3. Hello,
    Adakah anda dari segi kewangan ke bawah? adalah perniagaan anda menangis untuk kebangkitan semula kewangan, adakah anda mendapatkan pinjaman di bank dan tangan pemberi pinjaman yang salah dan anda di mana menolak? mencari tiada lagi, beberapa pemberi pinjaman di sini tidak bersedia untuk membantu anda, semua yang mereka mahu adalah untuk merobek anda wang yang diperolehi keras anda, menipu rakyat yang tidak berdosa dan meningkatkan kesakitan mereka. Kami adalah pemberi pinjaman yang boleh dipercayai dan kami memulakan program pinjaman ini untuk membasmi kemiskinan dan mewujudkan peluang untuk keistimewaan yang kurang untuk membolehkan mereka menubuhkan sendiri dan memulihkan perniagaan mereka. untuk maklumat lanjut, anda boleh menghubungi kami melalui e-mel: anitacharlesqualityloanfirm@gmail.com dan mengisi borang di bawah.

    PEMINJAM'S DATA.
    1) Nama Penuh: ......... 2) Negara: ...... 3) Alamat: ......... 4) Jenis Kelamin: ..................
    5) Status Perkahwinan: ... ..... 6) Pekerjaan: .......... Number 7) Telefon: ........................... 8) Pada masa ini kedudukan di tempat kerja: .... ............ 9) Monthlyincome ...... ...................
    10) Pinjaman Tempoh: ............... 11) Tujuan pinjaman: ............... 12) Agama: ............
    13) Tarikh lahir: ........................

    sila memohon syarikat yang sah, kejayaan anda adalah matlamat kami.

    ReplyDelete
  4. Halo, nama saya Sulis Susanti dari Indonesia, saya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengingatkan semua pencari pinjaman sangat berhati-hati karena banyak perusahaan pinjaman penipuan di sini di internet, tetapi mereka masih yang asli di perusahaan pinjaman palsu.
    Beberapa bulan yang lalu saya tegang finansial dan putus asa, aku jatuh korban penipuan oleh beberapa perusahaan pinjaman online, karena saya perlu sebuah perusahaan pinjaman yang jujur.

    Aku hampir menyerah, tidak sampai saya mencari nasihat dari seorang teman yang kemudian mengarahkan saya untuk pemberi pinjaman pinjaman yang sangat handal JOY WILSON LOAN FIRM, yang meminjamkan pinjaman tanpa jaminan dari 750 juta rupiah dalam waktu kurang dari 24 jam tanpa tekanan atau stres pada tingkat bunga rendah dari 2%. Saya sangat terkejut ketika saya memeriksa rekening bank saya dan menemukan bahwa jumlah pinjaman yang saya diterapkan langsung ditransfer ke rekening bank saya tanpa penundaan atau kekecewaan, karena saya berjanji bahwa saya akan berbagi kabar baik sehingga orang bisa mendapatkan pinjaman dengan mudah tanpa stres.

    Saya ingin Anda yakin dan percaya diri bahwa ini adalah asli karena saya memiliki semua bukti pengolahan pinjaman ini termasuk kartu id, dokumen perjanjian pinjaman dan semua kertas kerja. Saya percaya Ibu Joy Wilson sepenuh hati karena dia telah benar-benar membantu dalam hidup saya. Anda sangat beruntung memiliki kesempatan untuk membaca kesaksian ini hari ini. Jadi, jika Anda membutuhkan pinjaman apapun, silahkan hubungi perusahaan melalui email: (joywilsonloanfirm@gmail.com)
    Anda juga dapat menghubungi saya melalui email saya di (sulissusanti971@gmail.com) jika Anda merasa sulit atau ingin prosedur untuk memperoleh pinjaman

    ReplyDelete